16 Mei 2015

Warso Farm

Agenda ke Bogor bulan ini cukup panjang. Pergi tanpa beli tiket pulang. Jadilah di wiken-nya diisi dengan jalan jalaaaaannnn... yeay!!

Hasil gugling sana sini, akhirnya gue dan adek nemuin destinasi yang kayaknya gampang dituju pake angkot. Kemana, Dhe? Warso Farm!! (yang baca pada melongo)

Jujur aja tempat ini kayaknya emang ngga familiar ya. Adek yang udah dua tahun lebih di Bogor aja ga tau. Temen-temennya juga pada gak tau. Tempatnya emang ga di Bogor Kota sih. Arah ke Cihideung. Tapi pokoknya angkot-friendly, deh. Jadi bagus buat tujuan wisata kalian yang main ke Bogor dan ga bawa kendaraan pribadi :)

Tapi setelah gugling sana sini, gue sama adek ga juga nemuin rute pasti menuju warso farm by angkot. Cuma ada naik angkot no berapa doang. Ga ada patokan berenti dimana, blablabla. Jadilah gue dan adek berpatokan ama google maps. Well, kata salah satu temen gue, selama ada google maps, nyasar adalah lawakan yang garing. Hahaha. Dan Alhamdulillah jalan-jalan kali ini diselamatkan ama google maps. Dan gue bernadzar (astaga haha) untuk bikin rute angkot lengkap menuju Warso Farm. Buat paduan besok-besok kalo ada yang mau kesana...

Kalo kalian dari terminal Baranangsiang, maju dikit seberangan ama Botani.Square (atau pas di lampu merah tugu kujang) dari situ cari angkot yang ke Bogor Trade Mall (BTM), angkot no 6. Sebelum naik, biasakan nanya ke sopir angkot apakan angkot akan membawa kita ke tujuan yang benar (dhi, BTM). Kalo kalian dari stasiun kereta, naik angkot yang juga tujuan BTM yaitu angkot nomor 02. Keluar stasiun jangan nyebrang. Angkotnya naik dari sisi sebelah stasiun, ga perlu nyebrang. Lagi-lagi biasakan nanya ke sopir, apakah angkot tsb akan membawa kita pada tujuan yang benar.

Turun di Bogor Trade Mall (BTM) jalan ke arah sebelah kiri Mall. Ada jalanan menurun. Ikuti jalan sampe bawah ada gerbang, tunggu angkot berikutnya disitu. Inget, ya... Jalan turunan di sebelah kiri Mall. Kalo kalian jalan dan nemu Kebun Raya Bogor, berarti kalian salah jalan. Pokoknya jalan sebelah kiri Mall. Jalannya menurun. Nah disitu ntar naik angkot nomor 04a. Huruf A nya keciiiiiiilllllll banget. Angkotny bisa warna ijo atau biru. Yang penting nomornya 04a. Dan satu lagi yang harus diperhatikan, angkot 04a tsb jurusan Cihideung. Karena ada juga 04a yang jurusan lain, gus lupa jurusan apa tapi di bagian depan mobil ada tambahan TH. Jangan naik 04a jurusan TH yaaa. Naik 04a jurusan Cihideung. Sebelum naik, tanya sopirnya..

Naik angkot jurusan cihideung ini sekitar sejam. Iya, lama. Ongkosnya Rp.6000 per orang. Jalannya berliku, menurun, dan menanjak. Liat kiri kanan, kalo kalian melewati jalan batu tulis, berarti kalian berada pada rute yang benar. Jangan takut kelewatan tempat turun atau gimana. Karena tempat pemberhentiannya adalah pas di tempat pemberhentian terakhir angkot Cihideung, yaitu di terminal Cihideung.

Begitu turun angkot, jalan lurus kedepan. Jalannya agak menurun. Sekitar 50m udah sampe dehhh ke Warso Farm. Dari turun angkot liat ajah kedepan, udah keliatan kok duren ama buah naga gedeeee baanggeetttttt. Jangan lupa siapin kamera, yahh! :)

Warso Farm adalah kebun buah naga dan kebun duren punya pak Warso, seorang pensiunan TNI. cmiiw. Lahannya luaaaas, sejuk, terawattt. Banyak saung-saung jual makanan, tapi karena kali itu gue ama adek datengnya kepagian (lagi-lagi menurut info hasilgoogling kan datengnya harus pagi-pagi) jadi saungnya belom pada buka. Daaaannnn durennya belom bisa dibeliiiiii. Hikssss. Padahal gue ama adek kan pengennn.

Masuk warso Farm ga ada HTM nya. Kalo makan duren atau buah naga, baruuu deh bayaarrr. Kalo keliling dan foto doang mah gratiiiis :D

Rute pulangnya masih sama. Naik angkot yang sama, dari terminal tempat tadi kalian turun. Turun di BTM. Kalo kejebak macet parah di tengah pasar tradisional, mending turun dari angkot deh. karenaaaaa bok BTM nya sejengkal doang dari situ. Sementara macetnya bisa ampe sejam, jalan kaki cuma 5 menit ga sampe. Macetnya beneran ga gerak karena itu melintasi pasar tradisional. Hiiiih. Ampe supirnya matiin mesin, ngopi, dan baca koran. Kita yang dalem angkot udah basah kuyup ama keringet. Tapi kayaknya orang udah biasa, yang artinya tiap lewat situ pasti macet. Gue ma adek doang yang rese :))

Okay then, selamat berpetualang menuju Kebun buah Warso Farm :D

9 komentar:

  1. Bantu banget buat saya yang pengin liburan ke Bogor minggu ini bareng keluarga tapi ngga pengin bawa kendaraan pribadi. Dengan artikel ini, komplit sudah rencana tujuan saya selama liburan nanti. Terima kasih banyak untuk artikelnya. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo, terimakasih sudah mampir, aku baru baca komentarnya :)
      banyak sekali tempat wisata di sekitar Bogor yang angkot-friendly hehehe karena aku dan adek selalu by angkot kalo kemana-mana :D

      Hapus
  2. Makasiiii. Ceritanya seru dan lengkap banget. Bookmarked! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo, aku baru baca komentarnya...
      Gimana? Sampe ke Warso Farm nya? Hehehhee

      Sama-sama, syukurlah kalo bisa membantu ;)

      Hapus
  3. Balasan
    1. Hallo... gimana? Sampe ke warso farm-nya? :)

      syukurlah kalo membantu :)

      Hapus
  4. Bener bener ngebantu banget postingnya kak! Semoga saya juga berhasil sampai di warso farm ya!
    Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi...
      sama-sama :)

      Syukurlah kalo bisa membantu :)

      Semoga sampai dengan selamat ya ke Warso Farm, nanti bagi ceritanya ;)

      Hapus
  5. Well, terima kasih untuk rutenya yaa..
    InsyaAllah saya mau kesana (Padahal orang Bogor tapi tidak pernah jalan-jalan :-) )

    BalasHapus

Blog Design ByWulansari