20 Mei 2019

Kissing Stranger

Identitas Buku

Judul Buku : Kissing Stranger
Penulis : Christian Simamora
Penerbit : Penerbit Toro (Imprint Twigora)
Tahun Terbit : 2018
Harga : Rp. 97.000,-
Jumlah Halaman : 342++

***
Tagline

"Hidup cuma sekali,
Kenapa tak menciumku sekali lagi?"

***
Blurb

VENI VEDI AMAVI.

[AKU DATANG]
Sebagai hadiah kejutan untuk hari jadi pernikahan, jauh-jauh hari Esmeralda Saparua memesan paket honeymoon menjelajahi Cape Verde, sebuah negara kepulauan di Afrika. Esme tak tahu Bastian ternyata mengejutkannya lebih dulu.
" I dont love you anymore" ujar suaminya itu, sontak memporakporandakan dunia yang mereka bangun bersama selama ini.

[AKU LIHAT]
Karena sudah dibayar lunas, Esme tak punya pilihan selain berangkat ke Cape Verde sesuai rencana. Dia mengira perjalanan "bittermoon" itu akan kelabu... hingga tak sengaja bertemu dengan seorang travel blogger bernama Jericho Shailendra.

[AKU MENCINTA]
Sadar luka hatinya masih baru dan berdarah-darah, Esme gak mengizinkan dirinya untuk memikirkan Jericho lebih dari teman seperjalanan. Tapi kemudian Esme mendapati sesuatu yang spesial dalam diri cowok itu, yang lebih dalam dan berarti daripada sekedar wajah tampan dan cerita-cerita penuh petualangan. Jericho memiliki hati yang lembut dan gairah yang menggebu-gebu. Membuat Esme meragukan keputusannya sendiri hingga bertanya-tanya dalam hati, apa yang bakal gue bawa pulang di akhir perjalanan nanti: cerita cinta baru atau patah hati sekali lagi?

***
Reviu Buku

Entah gimana caranya bisa rajin ngeluarin buku kayak Bang Christian Simamora ini ya ampuuuun... sebagai reader yang suka ama tulisan doi, ini sungguh bikin gue hepi. Karena apa? Karena ga perlu nunggu lama, udah ada aja buku barunya. Baru beres baca yang satu, udah bisa baca yang lainnya. Horeee... Tapiiiiii sebagai penulis yang kebanyakan menimbun draft di laptop, gue iri... kapan ya gue bisa produktif kayak dia... ide berseliweran banyak, tapi ya itu malesnya ini yang ga ketolongan. Sok sibuk ama tugas-tugas kantor. Loh kok malah curhaaaat...

Buku ini bukan buku pertama yang gue baca di 2019 TAPI malah jadi buku pertama yang gue reviu di 2019. Bukan... bukan karena buku-buku sebelumnya jelek dan ga berkesan buat gue. TAPI YA KARENA GUE MALES AJA. Hikssss... Ini aja untung ketemu mood nya buat nulis dan malah kebanyakan curhatnya.

Oke... Serius....

Buku ini agak beda ama buku Bang Christian sebelumnya karena disini adegan dewasanya baru muncul di 3/5 buku. Iya gue tau pembagian yang aneh tapi ya emang gitu. Jujur gue nungguin dari awal, (ketauan kan)... dan kok ga muncul muncul itu malah bikin gue jadi ga bisa berenti baca buku ini. Penasaran nyari dimana bagian dewasanya. Hahahaha. Maafkan.... Udah gitu adegan dewasanya ga terlalu banyak dan ga terlalu detil. Ohhh jadi dhea suka buku-buku Bang Christian karena itu? Ya nggak sih... tapi kan mayan hiburan. *upssss

Umpatan kasar Esmeralda pas jatuh di Bandara itu bikin gue ngakak. Agak agak ga percaya sebenernya sama apa yang gue baca, jadi gue baca sekali lagi. Masih ga percaya, gue ulang lagi. Terus sampe gue yakin emang gue ga salah baca baru gue ketawa geli. Wkwkwk. Kok bisaaaa kepikiran umpatan itu tuh loh ya Bang. Btw kalo ada yang penasaran umpatan apa, coba dibeli dan dibaca bukunya ya. Dan kalo udah ada yang baca, reaksi kalian gimana?

Nama Esmeralda bikin gue inget Telenovela. Noooo gue ga nonton kok, karena pada masa itu gue masih kecil dan doyannya nonton kartun. Dan akhir-akhir ini emang nama itu lagi ngetop disebut-sebut ya. Apa abang kepikiran bikin novel ini karena itu? Atau cuma inspirasi nama doang? #kepo

Bastian bikin gue bete. Ingin marah dan mencakar-cakar mukanya tapi kemudian gue sadar yaaa kali gue siapa. Daaan lebih menyadarkan diri lagi bahwa BASTIAN ITU GA ADA. Yawda... Etapi Abang ga kepikiran memfilmkan bukunya nih? Mayan kan ada adegan dewasanya. Eh bukan. Maksud gue mayan kan khayalan babu tentang J boyfriend selama ini bisa divisualisasikan oleh film. Yaaaa siapa tau aja kan....

Tapi cerita di Novel ini juga bikin gue sadar bahwa (jangan ajak gue debat masalah feminisme tapi ya) perempuan emang baiknya jangan sibuk-sibuk banget. Takutnya ya yang begitu itu. Suami ngerasa ga diperhatiin, lalu selingkuh. Yang disalahin bukan suami yang selingkuh atau pelakornya, yang disalahin justru si istri kenapa juga sibuk. Ntah juga gue ga ngerti ama keanehan ini. Suami yang selingkuh, istri yang salah. Istri selingkuh, istri juga yang salah. Kan kasyaaaan jadi istri.... Amit amit cabang bayi jauh jauhin yang beginian dari hidup gue. Aamiin... *ketok ketok meja

Gaya menulis Abang yang khas dan rasa penasaran gue nyari adegan dewasa bikin baca 300 sekian halaman tuh kayak bentaaaaar banget. Udah tebel juga kayak yang berasa kurang aja gitu. Dan novel ini juga bikin pengetahuan gue nambah, plus bikin gue jadi googling Cape Verde.

Mau kayak bookreviewer lain ah kasih rating. Wkwkwkwkwkw. Menurut gue, buku ini layak untuk 8 dari 10 jari tangan gue. Karena bintang adanya dilangit dan sungguh jumlahnya ada banyak gue ga sanggup ngitungnya. *garing

3 Januari 2019

First Family Holiday

Sebenarnya ingin liburan itu akhir tahun 2017. Antara Nusa Penida atau ke Belitung. Udah search paket tour, total totalin budget, de el el... tapi harus cukup puas staycation di Palembang aja karena saat itu lagi hamil 5 bulan dan kondisi ga fit fit banget. Daripada ada apa apa dan nyesel, yasudah ditunda aja.

Sepanjang 2018 ga kemana-mana kecuali Muara enim, Palembang, Pagaralam, Lubuklinggau, dan Muara Rupit untuk alasan Pekerjaan dan Keluarga. Maklum ya, keluarga masih tercerai berai begini tempat mudiknya banyaaaaak. Lalu, November awal kedatengan sahabat-sahabat eks.BTPN dan sempet main ke Curup, dan akhir November berkesempatan diklat agak jauh ke medan dan jalan-jalan sedikit.

Lalu di akhir 2018 pas long weekend natal, suami ngajakin liburan. Karena kebetulan Bucilnya Kalandra juga lagi libur sekolah. Yaudah jadilah Family holiday yang jadi liburan pertama kalinya untuk Kalandra  (dan kami sebagai orang tua). Destinasi yang dipilih adalah Belitung, karena kebetulan tiket ke Bali di tanggal segitu lagi muahaaaaal banget. Untuk paket tour, gue ga serching banyak-banyak lagi karena tahun kemaren dah nemu si @tarsiusbelitung jadi pas fix mau ke Belitung ini langsung kontak mereka untuk tanya harga dan minta itinerary.

22 Desember, first flight ke Belitung dengan transit di Bangka. Pesawat jam 06.10 dari Palembang yang artinya jam 2 malam kami sudah harus berangkat dari Prabumulih. Biasanya kalo mo pergi packing dan ngurusin diri sendiri, sekarang ngurusin bawaan anak bayi (dan juga bapaknya dan juga bucilnya). Dan kenapa bayi ga dapet jatah bagasi ya walaupun dia emang ga punya seat. Tapi kan bawaan bayi itu banyaaaaaak. Bawaan Mami nih alakadarnya dan nyempil aja di bawaan bayi. Hiksss...

Sampe Belitung jam 9.15 dan Alhamdulillah ga delay. Nunggu bagasi bentar, karena bandaranya kecil persis kayak Bandara di Lubuklinggau jadi antri apa-apanya ga lama. Keluar Bandara sudah ada Mas Kiki bawa papan nama bertuliskan nama gue. Dan kami langsung dibawa menuju Mie Atep - Mie Khas Belitung untuk sarapan pagi. Kebetulan memang belum (sempat) sarapan. Karena dari rumah ga nafsu, pas transit di Bangka sengaja ga makan karena takut kekenyangan dan ga mood makan mie atep. Hahahahahah

Mie Atep ini mirip Mie Celornya Palembang tapi dengan isi yang lebih rame. Ada udang, tahu, kentang, tauge. Kuahnya ga terlalu kental berwarna seperti mie celor dan kaldu udangnya berasaaaa banget. Minumnya es jeruk kunci yang asem asem seger. Nikmaaaaat. Yang bikin ga nikmat cuma anak bayi resek di baby chair gangguin mami makan. Hahahah. Mohon maaf gue ga bisa infoin harga karena seluruh makan-minum-hotel-beserta akomodasi sudah include didalam biaya paket tournya.

Abis sarapan di Mie Atep, kami diajak Mas Kiki menuju kawasan Laskar Pelangi. Mulai dari mengunjungi replika sekolah laskar pelangi, mampir di dermaga kirana, lanjut ke Museum Kata Andrea Hirata, lalu melewati Kampung Ahok tapi ga mampir karena ya Allah panas terik banget anak bayi rewel mau bobok dan di kampung ahok itu rame banget minta ampun. Dari situ kami lanjut ke Vihara Dewi Kwan Im lalu ke Pantai Burung Mandi.

Karena berangkat dari Prabumulih tengah malem, perjalanan jauh, dan langsung tour seharian... suami yang emang dari berangkat udah ga fit, akhirnya tepar dan demam. Anak bayi juga rewel mau istirahat. Akhirnya kami pulang lebih cepat dari jadwal terus minta check in hotel aja dulu dan dijemput lagi malamnya untuk makan malam.

Selama di Belitung, kami menginap di La Lucia Bouique Hotel by Prasanthi. Hotelnya disepanjang aliran pantai Tanjung Pendam tapi bukan yang beach view. Hotel baru yang instagramable. Hotel ini rekomendasi dari Team Tarsius Belitung. Awalnya gue ingin Bahamas. Terus ditawarin di La Lucia. Pas gue search kayaknya hotelnya bagus, jadi gue okein. Dan emang hotelnya bagus, staf nya ramah, pelayananannya cepat dan baik, makanannya enak enak, dan yang pasti banyak spot spot cantik yang sooooo instagramable.

Hari kedua, harusnya kami Island Hopping. Tapi cuaca dari pagi ga bagus, karena bawa bayi dan juga takut ada apa-apa... jadi kami menukar jadwal hari kedua dengan jadwal hari ketiga. Hari kedua kami dijemput jam 9 pagi... lalu menuju Pantai Laskar Pelangi. Main main bentar, keliling-keliling pantai, dan foto-foto. Hujan gerimis dan angin kencang plus ombak yang lagi tinggi bikin kami ga berani mandi atau main-main nyebur ke air. Cukup dari pinggiran aja. Hahahahaha. Dan Travelling with baby ternyata ga semudah yang dibayangkan booook.

Dari Pantai Laskar Pelangi kami menuju Pantai Tanjung Kelayang, yang juga sebenarnya adalah dermaga untuk Island Hopping. Keliling dan main-main bentar terus foto-fotoan, abis itu langsung menuju restoran makan siang yang beach view persis kayak di Jimbaran Bali. Kalo ga salah pantai ini juga dinamakan pantai jimbaran. Tapi sebenarnya ini masih aliran pantai tanjung kelayang.

Abis itu kami langsung balik menuju kota Tanjung Pandan. Sempat bingung mau ngapain karena ternyata kami banyak motong waktu di pantai-pantai. Yaaa karena ga main air, waktu jadi berasa lama. Akhirnya kami memutuskan untuk belanja oleh-oleh aja. Mas Kiki nganterin Kami ke Klapa, Belut, dan Sepiak. Oleh-oleh yang kaki beli juga standar oleh-oleh kaos khas untuk opa kalandra dan keponakan-keponakan dirumah muara enim, kerupuk dan cemilan khas bangka lainnya, serta pajangan dan magnet kulkas yang ga boleh lupa gue beli tiap travelling.

Setelah dari sana, kami mampir ke Pantai Tanjung Pendam. Niatnya ingin melihat sunset disini, tapi datengnya kecepetan jam setengah lima dan udah keburu bosen sebelum sunset muncul. Hahaha. Pantainya ga begitu bersih, banyak anak-anak kepiting jalan-jalan dipasirnya. Dan rameeeee banget kayak BKB gitu kalo di Palembang. Rame orang jalan jalan sore, ada taman yang banyak main-mainan untuk anak, dan juga banyak warung-warung untuk jajan. Kami keliling, foto-foto, lalu memutuskan pulang. Istirahat di hotel, mandiin ansk bayi, lalu minta dijemput lagi malamnya untuk makan malam.

Hari ketiga Alhamdulillah cuaca bagus jadi kami bisa Island Hopping. Diawali ke Pulau Batu Garuda, yang ternyata cuma bisa foto dari kapal aja loh gue kirain bisa turun main ke pulaunya. Terus langsung menuju ke Pulau Lengkuas, tempat tujuan semua orang yang ke Belitung. Di Lengkuas sebenernya ga ada apa-apa selaim Mercusuar. Itupun mercusuarnya udah gabisa dinaikin lagi. Terakhir suami kesana, akhir 2016, masih bisa naik sampe atas dan fotoan. Tapi mulai 2018 udah ga boleh lagi. Pulau Lengkuas kecil, dan ga bisa dikelilingi juga sih karena cuma satu sisi gitu. Main-main dipantainya juga agak ga seru karena libur panjang lagi rameeeee banget. Tips kalo mo kesini, pilih jangan di lomg weekend ya gaes... abis dari Pulau Lengkuas, Bucil dan Papi Kalandra snorkling dulu ga begitu jauh dari Pulau Lengkuas. Mami ga ikut karena gendong Kalandra. Abis itu makan siang di Pulau Kepayang, pulau yang isinya memamg cuma restoran aja. Rameeeee banget dam seafoodnya segeeer, maniiiiis. Setelah makan kami ke Pulau Batu Berlayar, pulau kecil gitu. Foto foto bentar. Abis itu langsung ke Goa Kelayang, disini tracking agak lumayan jauh gitu. Kalandra digendong sama Papi karena Mami takut ga kuat menanjak menurun gitu. Hahahahaha. Di Goa Kelayang juga ada lepas penyu gitu, tapi gue capek jadi cuma jalan jalan ke goa dan fotoan terus pulang.

Hari keempat, hari terakhir.... pergi ga terlalu pagi karena tujuan wisata harini ga terlalu banyak dan kita juga langsung checkout hotel dan langsung ke Bandara. Hari keempat ini mrngunjungi rumah adat belitung, disana juga bisa nyobain baju adat belitung dengan bayar Rp. 25.000,- yang tentunya ga gue lewatkan. Hahahaha. Abis itu ke Danau Kaolin, yang masih aktif dipakai untuk menambang makanya gabisa dimasukin sampe bawah dan fotoan dikawah. Cuma bisa liat dari jauh kayak tangkuban perahu gitu loh. Abis itu beli Ketam Isi khas Belitung, mampir ke Tosca Gallery Souvenir Belitung dan Gallery UMKM Belitung belanja beberapa oleh-oleh lagi. Hehehe. Terus abis dari situ langsung ke Bandara untuk penerbangan pulang.

Lalu... gimana tour bersama Tarius belitung? Menyenangkan, karena fleksibel. Kita bebas atur waktu mau berangkat jam berapa, berapa lama ditempat wisata, pulang dulu untuk istirahat dan mandiin anak bayi sebelum makan malem, minta anter ketempat yang diluar itinerary dan diluar jadwal itinerary juga. Enak juga karena difotoin pake drone dan gopro, jadi ga perlu keluar biaya tambahan. Dibikinin mini video clip ala ala untuk upload di instagram. Paket tour tang include makan juga makannya ga asal-asalan, udah gitu menunya buanyak banget padahal cuma bertiga, jadi sering ga habis...

Mas Kiki sebagai driver sekaligus guide juga enak. Ramah, baik, sabar ngadepin tamu rewel macam kami. Hahahahaha. Tapi agak kurang aktif menjelaskan tempat-tempat yang kami kunjungi. Jadi kalo ga nanya, ga dijelasin. Untuk harga, di Tarsius Belitung cukup on budget lah. Dan banyak pilihan harga tergantung hotel yang kita mau. Pokoknya enak lah. Bisa diskusi dulu sebelum berangkat.

Di Belitung enak, bebas macet. Malem minggu aja jalanan masih lengang loh. Banyak toko souvenir dimana-mana, jadi cari oleh-oleh ga susah. Yang agak susah cari kaos big size untuk opa, karena size paling besarnya kebanyakan XL. Harga oleh-olehnya juga ga mahal-mahal banget. On budget lah. Kalo kalian mau ke Belitung, cari kaos khas, boleh mampir "Belut". Karena size kaosnya banyaaaak ampe 5L. Dan banyak oleh oleh lainnya juga, pajangan, magnet kulkas, ganci, dll. Pokoknya lengkap. One stop shopping lainnya boleh mampir ke Klapa juga. Lengkaaaap beserta snack snack khas Bangka Belitungnya.

Sekian liputan kali ini. Sampai bertemu di liburan lain lainnya.

Kiss...

2 Januari 2019

Goodbye 2018 - Hello 2019

Seperti selalu,
Kali ini pun mau bikin rekapan tahun 2018 dan sedikit harapan di tahun 2019.

Agak sulit bikin rekapan di 2018 dan mungkin ga terlalu detil karena ganti hape dan lupa mindahin catetan per bulan yang biasanya rutin dicatet. Jadi yasudahlah ya, seingetnya aja. Hahahaha.

Tahun 2018 status berubah (atau bertambah, ya) jadi seorang Ibu. April 2018 melahirkan anak laki-laki ganteng, lucu, dan menggemaskan yang kami beri nama Kalandra Aldebaran Arrazi. Melahirkan normal dengan induksi dan vaccum dengan kontraksi yang maha dahsyat dan cerita lengkapnya bisa dibaca disalah satu blogpost disini.

Selama hamil BB naik 15 kilo, passca melahirkan masih sisa 9 kilo. Alhamdulillah. Selama ini naikin BB susah banget. Resolusi tiap tahun ingin gendut, akhirnya tahun ini kesampean. Hahahahaha.  Akibat BB naik drastis, baju baju banyak ga muat. Selain bikin seragam baru, jadi punya alesan belanja baju-baju baru juga. Eh ternyata keenakan belanja trus tau-tau lemari baju udah penuh. Hihiii.

Tahun ini, pertama kalinya ga lebaran sama Mama Papa karena ikut suami mudik kerumah mertua. Pertama kalinya juga ngerasain mudik lebaran, walau jaraknya cuma dua jam dari rumah. Hahahaha.

Juli 2018, angka kredit cukup dan bisa urus kenaikan pangkat dan golongan. Alhamdulillah, meski lagi cuti tapi banyak temen yang bantuin. Meski dengan bumbu sedikit drama, Alhamdulillah 1 oktober 2018 pangkat golongan baru sudah acc.

1 Oktober 2018 Papi Kalandra pindah tugas ke Muara Enim. Sekian kilo lebih dekat lagi, meski kami bertiga tetap belum bisa tinggal satu atap  Alhamdulillah sekarang jaraknya semakin menyempit. Dan, 1 Oktober 2018 juga, Opa Kalandra resmi pensiun. Sudah saatnya istirahat dirumah dan main sama Kalandra aja.

Akhir oktober, Adek yang nomor dua lamaran. Tahun lalu, anggota keluarga nambah satu. Tahun ini nambah satu. Tahun depan nambah satu lagi. Alhamdulillah makin lama foto keluarga makin rameeee. Dan papah udah banyak saingannya, ga ganteng sendiri lagi. Hehehehe.

Akhir november 2018 berkesempatan diklat ke medan, yang juga jadi liburan pertama kali di 2018. Hahahaha. Karena hamil besar dan punya bayi bikin ga bisa kemana-mana selain paling jauh ya ke Palembang. Itu juga udah seneng banget lah ya... di Medan sayangnya ga sempat ke Dana Toba karena gak ada temen dan pergi dadakan sehingga persiapannya kurang. Inshaallah next diklat ke medan direncanain mateng-mateng biar bisa mampir ke toba. Tapi pas di Medan meet up sama Ika Natassa dan bawa semua buku dia untuk di tandatanganin.

Long weekend natal, pertama kalinya liburan keluarga. Sama Papi, Kalandra, dan bucil yang lagi libur sekolah. Kalandra happy, Mami Papi capek. Hahahaha. Liburan sama bayi ternyata melelahkan. Habis ini kita rencanain liburan keluarga lainnya lagi, ya. Tapi bukan ke Palembang loh...

Tahun 2018 baca lumayan banyak buku, dan memaksa diri bikin reviu nya after baca. Targetnya ga muluk muluk, satu buku per bulan. Alhamdulillah kesampean, lewat dikit. Hahahaha. Bikin akun instagram @ulasan.mami khusus untuk review buku dan Alhamdulillah beberapa kali dapet buku secara gratis di akun itu.

Penghujung 2018 ditutup dengan Mamah sakit dan harus dirawat dirumah sakit. Sebenarnya bukan hal asing bagi kami, tapi karena kali ini Mama tampak begitu lemah jadi cukup mengkhawatirkan. Ditambah drama anak bayi yang semakin besar dan ga mau ditinggal Mami kerja lagi. Ya Allah, kuatkan hamba...

Alhamdulillah untuk 2018 yang campur aduk. Senang dan sedih semuanya ada. Inshaallah menjadi bekal dan pelajaran untuk tahun-tahun sebelumnya. Aamiin.

Sudah siap untuk 2019 dan segala wishlist yang mudah-mudahan bisa tercapai. Apa saja ituuuu....

Angka kredit cukup untuk diklat Auditor muda. Baca lebih banyak buku. Lebih rajin nulis blog. Ketemu christian simamora dan berbagi tips tips menulis (hehehehe). Mau mulai nulis lagi, mudah-mudahan sempetttt.. Pergi (minimal) ke dua tempat baru, ntah sendiri karena dinas atau pun family holiday lagi sama Papi dan Kalandra, atau juga pergi sekeluarga Purbaya lengkap beserta menantu dan cucu. Naik berat badan lima kiloan lagi, biar ada alesan belanja baju baru makin banyak hahahahaha. Bikin sesuatu yang memorable pas ulang tahun Kalandra yang pertama. Melancarkan nyetir mobil, plus bikin SIM. Dan yang paling utama, semoga tahun ini Kalandra sudah bisa tinggal bareng sama Mami dan Papi, ga ditinggal-tinggal kerja lagi... well, you know what I mean. Aamiin. Aamiin. Aamiin....

So.. good bye, good 2018.

And.. Hello, 2019.

25 Oktober 2018

The man who plays piano - Review

Identitas Buku

Judul : The man who plays piano
Penulis : Rufin Dhi
Penerbit : Roro Raya sejahtera (Twigora)
Tahun terbit : 2018
Jumlah Halaman : 234++
Harga : Rp. 67.000,-

***
Tagline

"Aku telah jatuh cinta... sebelum bertemu dengannya"

***
Blurb

Bagaimana menjelaskan perasaan yang tak ada logikanya ini?
Jatuh cinta pada orang yang belum pernah dia temui...
Anka sembarangan menamainya Tuan Pianis, orang yang bertanggungjawab atas permainan piano indah yang mengalun dari gedung di sebah perpustakaan.
Laki-laki itu begitu misterius sekaligus memancing rasa penasaran.
Pesan-pesan yang dia tinggalkan untuk Tuan Pianis dibalas dengan tak kalah antusiasnya.
Anka tak ingin laki-laki itu terus menjadi anonim.
Sudah saatnya berhenti menerka-nerka siapa jati diri Tuan Pianis yang sebenarnya.
Anka pun memberanikan diri untuk merisikokan hati demi memuaskan rasa penasarannya.
Dia ingin lebih dekat pada orang yang bertanggungjawab atas binar-binar dimata dan debar-debar didadanya ini.
Sayangnya, Anka tak tahu kalau setelah pertemuan penuh kesan itu, Tuan Pianis yang dia kagumi itu kelak akan membuatnya merasa terpuruk.
Risiko jatuh cinta, kalau kata orang-orang.
Salah sendiri mencurahkan segenap perasaan tanpa pikir panjang hingga yang kini tersisa sekarang hanya hati yang kosong... dan retak.

***
Review

Setelah sekian kali mencoba peruntungan untuk mendapatkan novel ini lewat kuis-kuis dan berujung gagal mulu, gue nyerah dan akhirnya memilih beli aja. Tapi pas lagi diskonan twigora, dan harganya jadi murahhh banget. Alhamdulillah. Soalnya gue penasaran ingin baca, liat dari covernya kayaknya ceritanya bakal manis manis sendu gitu. Hahahaha...

Pertama baca, seperti biasa yang gue baca duluan adalah... tentang penulis! Dan cukup mengejutkan karena ternyata si penulis (yang panggilannya Ipin) ini kelahiran 1997. Buset yaaa... gap umurnya ama gue jauh banget. Yang begini ini bikin gue malu ama draft-draft tak berujung dan cuma jadi penghuni laptop doang. Hikssss....

Rifihana.. Rufin Dhi... Ipin... Rifina... banyak amat namanya ya... ramah banget, asli. Beberapa kali gue berbalas pesan lewat DM instagram, dan ngobrolin post crossing gitu. Semoga selalu tetap ramah kayak gini ya, Dek. Walaupun nanti udah jadi penulis besar, karyanya cetak ulang berkali-kali, dan talkshow sana sini. Hehe. Aamiin...

Baiklah... mari balik ke fokus utama untuk ngomongin novelnya!

Seperti dugaan gue... bahwa cerita dalam novel ini emang manis sendu... cerita anak kuliahan yang bikin gue flashback masa masa manis bertahun-tahun yang lalu. Cih. Hahahaha. Tokoh-tokohnya standar cerita abege. Cewek biasa aja, sahabatan ama cewek cakep. Eh ada cowok yang (sok) cool dan jutek gitu yang ditaksir mati-matian ama si cewek cakep, rupanya lebih milih si cewek biasa aja. Yaaaa tipe konflik yang sering kita temui di cecintaan ala abege lah. Tapi dikemas dengan sangat baik dan ditambah twist-twist lainnya yang mengejutkan gue, bikin novel ini jadi berbeda dengan yang lainnya.

Konfliknya ga sekedar cinta segitiga itu doang. Tapi ada lain-lainnya. Dan gue sempet terkecoh ama satu part ditengah-tengah tentang si Tuan Pianis dan Bastian (yes, kalian harus baca sendiri untuk tau kisahnya). Saat baca buku ini, kita akan dibawa menebak-nebak siapa si Tuan pianis ini. Awalnya gue udah nebak siapa kan... tau-tau muncul Bastian. Sempet yang kagek gitu. Lah ternyata endingnya ya ngagetin dan gak gue sangka juga. Sweet...

Kegiatan surat menyuratnya ini yang bikin gue senyum-senyum. Gue ampe sekarang juga masih suka banget bikin surat-surat kayak gini. Yaaa meski bukan surat kaleng rahasia ya. Tapi sekedar notes-notes kecil buat suami gitu... diselipan kado, kue, atau surprise lainnya. Dan pernah juga dong gue kirimin dia surat cinta yang emang beneram via pos. Dulu, pas masih pacaran. Hahaha. Tapi ya ga dibales ama dia. Ish...

Ada kesalahan penulisan judul pada front dan back cover. Di front PLAYS di back PLAY. Yang bikin gue bingung dong. Hahahah. Tapi ya ga penting-penting juga sih. Ga ngaruh ama isi cerita. Warnanya manis.. sendu... baby blue dan baby pink.. semanis dan sesendu isi ceritanya :')

Cerita kehilangan si Erika agak kurang dapet. Meski bukan konflik utama, tapi toh merupakan bagian tak terpisahkan dari kisah Nona Pengagum dan Tuan Pianis. Hehehe. Atau gue aja yang ga fokus banget baca karena penasaran ama ending dan kebanyakan deksripsi panjang yang gue skip atau baca sekali lewat doang makanya feel nya ga dapet. Hihihi.

Novelnya termasuk tipis. 200an halaman. Gampang dibawa-bawa dalem tas untuk dibaca pas ga ada kerjaan kan ye. Harusnya sih bisa kelar baca dalam sekali duduk, apalagi ceritanya bikin penasaran. Tapi maap maap karena gue cuma sempet baca pas waktu-waktu tertentu (mis : di ruang tunggu kereta) jadi yaaaa kelar baca buku yang tipis kayak gini aja butuh semingguan. Hehehehe

Dan akhir kata, gue ga menyesal memutuskan beli buku ini. Biarlah ga berjodoh menang kuis, berjodoh dapet harga diskonan yang murah banget aja gue udah seneng. Dah aku mah apa atuh....

18 Oktober 2018

[Blogtour] Black Leather Jacket - Giveaway

Sampailah kita diujung Blogtour... Dan seperti biasanya, postingan terakhir ini adalah postingan tentang Giveaway.... Kalian sudah siaaaaap???

Giveaway dari gue ga sulit... dan Inshaallah ga akan pernah sulit. Syarat-syaratnya... pertanyaannya... Hehe... Karena kadang gue juga males ikutan GA yang syaratnya ribet dan banyak banget. Terus gue juga males ngecekin peserta dsh ngikutin satu per satu syaratnya belo. Hahahaha. Yak emang dasar gue pemalas... :D

Kali ini, akan ada satu eksemplar novel Black Leather Jacket yang akan jadi hadiah bagi pemenang giveaway ini. Ga sabaran mau ikutan? Baiklah... simak baik-baik syarat sederhana dibawah ini yaaaa...

1. Memiliki alamat pengiriman di Indonesia
2. Follow instagram @dheaadyta @ulasan.mami @twigora @adit_adit dan @ifnurhikmah
3. Share info Giveaway ini di Insta story kalian, dan tag minimal 3 teman ajak untuk ikutaaan... Makin banyak tag makin bagus yah... biar yang ikutan makin rame... hehehe. Jangan lupa tag ke @ulasan.mami juga (kalo ga bisa tag, kirim ke DM ya biar bisa gue lacak)..
4. Jawab pertanyaan ini di kolom komentar inatagram.. kolom komentar instagram ya, bukan kolom komentar blog. Pertanyaanya : "Apa pekerjaan impian kalian?" | *pssstt, pertanyaan ini terinspirasi dari pertanyaan @anwyd_books yang GA nya barusan gue menangkan kemaren... hehehehe...
5. Format jawaban : nama, umur, domisili, jawaban. Contoh : dhea, 28, prabumulih | pekerjaan impian gue adalah blablablablabla....
6. GA dimulai dari hari ini sampai tanggal 25 Oktober 2018. Pengumumannya Inshaallah sehari dua hari setelah GA ditutup ya...

Akhir kata, selamat mencoba, semoga beruntung....

Jangan males ikutan karena selain syaratnya sudah mudah banget... dan gue kadang milih pemenang tambahan loh buat dikasih hadiah... heheheheh... siapa tau ga jadi pemenang utama, kalian beruntung untuk menjadi pemenang pilihan :)

Kiss kiss

17 Oktober 2018

[Blogtour] Black Leather Jacket - Review

Identitas Buku
Judul : Black Leather Jacket
Penulis : Aditia Yudis dan Ifnur Hikmah
Penerbit : Twigora
Tahun Terbit : 2018
Harga : Rp. 88.000,-
Jumlah Halaman : 362++

***
 
Tagline
"Setiap cinta butuh revisi"

***
 
Blurb
Laura tak punya alasan untuk menyukai Aidan.
Pertama, Novel debut lelaki itu kini mengalahkan novel-novel Laura di rak best seller.
Kedua, foto Aidan yang terpampang besar di sampul belakang novelnya semakin mempertajam kecurigaan Laura : lelaki itu hanya penulis romance (genre yang dibencinya) bermodal tampang.
Jadi, maaf deh kalau dia merasa keberatan ketika Laura dipasangkan dengan Aidan untuk proyek novel selanjutnya.
Tahu apa lelaki itu soal menulis novel berkualitas?
Semakin jauh mengenal Aidan, Laura tahu bahwa lelaki itu punya pengetahuan luas tentang thriller, genre favorite Laura.
Aidan bahkan hafal kutipan-kutipan Agatha Christie!
Sedikit demi sedikit Laura membangun respek tersendiri untuk Aidan - dan belakangan tanpa dia sadari... cinta.
Tapi sebelum Laura berhasil membuat Aidan tahu tentang perasaannya, lelaki itu menghilang.
Membiarkan proyek menulis mereka terbengkalai begitu saja -- seolah tak ada artinya.
Alih-alih marah, Laura merasa sangat kecewa dengan sikapnya itu.
You're breaking my heart, Aidan, and the saddest part is... you don't even know about it.

***
 

Adalah Laura dan Aidan. Yang satu penulis Thriller yang udah ngetop, satunya lagi penulis romance pendatang baru tapi langsung ngetop. Terbiasa menulis Thriller, dan membenci genre romance karena dianggap terlalu mudah, Laura malah disuruh memasukkan unsur romance dalam novel Thriller terbarunya. Setelah sekian kali usaha yang gagal karena unsur romance nya malah kayak mau bunuh-bunuhan, editor memiliki ide untuk menjodohkan Laura dan Aidan. Menulis berpasangan. Yang tentu saja ditolak mentah-mentah oleh Laura, karena menurutnya siapa sih aidan ini... pendatang baru... kok berani-beraninya mau nulis kolaborasi ama dia... berani-beraninya mau kasih masukan sama penulis senior macam dia.

Disini drama dimulai.

Kalo menurut gue, Laura ini sombong kali pun ya jadi penulis. Yaaa mungkin perasaan takut terkalahkan sih ya.. gila aja ada penulis baru kok langsung terkenal gitu. Bukunya laris manis dan udah cetak ulang beberapa kali pula. Dan dalam enam bulan saja, malah udah mau nulis buku kedua. Sedangkan Laura? Novel terakhirnya terbit dua tahun yang lalu. Bye...

Tapi tetep aja... perasaan tidak open minded dan mengganggap sepele orang lain itu yang gue gak suka dari si Laura ini. Karena menurut gue sudah se-senior apapun kita, jangan pernah menggagap orang lain kecil dan ga ada apa-apanya. Jangan pernah malu belajar sama orang lain, bahkan sama junior sekalipun. *kemudian baper gara-gara novel hahaaaa

....perempuan yang memilih pergi, dari laki-laki yang dia cintai. Padahal laki-laki yang ditinggalkannya itu bisa dibilang punya segalanya. Selalu ada yang lebih besar daripada cinta. Bisa saja uang, ras, suku, agama, atau kebebasan. (halaman 137)

Kisah didalam novel ini gak cuma tentang Aidan dan Laura dan konflik-konflik masalah penulisan mereka berdua saja. Tapi ada Allan dan Claudia, lalu Richard dan Lani. Kisah-kisah cinta penuh makna, haru, dan manis. Meski tokoh utamanya tetap Aidan dan Laura, dan endingnya gue suka karena melegakan, tapi kisah-kisah pendamping lainnya yang saling berkaitan dan menjadi pelengkap kisah utama sungguh bikin buku ini jadi manis untuk dibaca.

Cover boleh hitam-hitam misterius... tapi isi tetap manis doooong. Hehehehe...

Seperti yang kemarin gue bilang, bahwa salah satu penulis novel ini (Adit), adalah teman lama gue. Dan gue udah beberapa kali baca tulisan dia. Dan gue selalu suka. Adit emang paling bisa bikin cerita manis yang gak terkesan menye-menye nyebelin. Kisah-kisah cinta yang santai dan gak bikin mikir berat, tapi tetap meninggalkan kesan selepas membaca. Sweet....

"Aku mungkin tidak akan selamanya ada disisi kamu. Tapi aku janji, aku akan selalu ada untumu."(Halaman 362)

Dari awal baca, gue udah menebak bahwa bagaimanapun caranya Aidan ama Laura ini bakal jadi deh diending. Dan ternyata emang bener. Bukan jenis novel dengan plot twist yang akan memberikanmu kejutan saat membaca. Juga ga ada misteri-misteri yang menuntut untuk dipecahkan. Tapi percayalah, novel ini akan jadi teman mengisi waktu luang yang menyenangkan.
16 Oktober 2018

[Blogtour] Black Leather Jacket - Ask Author


Hallooooo....

Bertemu lagi dengan Rangkaian Blogtour dari gue dan Twigora. Kali ini untuk Novel Black Leather Jacket. Ada yang sudah tauuuuu?? Atau malah udah ada yang baca niiiihhh??? Gue seneng banget karena berkesempatan jadi host, karena emang ingin baca bukunya.

Adit, salah satu penulis Novel ini... adalah teman lama gue (mudah-mudahan aditnya masih inget sama gue heheheheh). Suka iri gimana dia bisa nulis buku begitu lancar dan naskahnya diterbitkan. Sementara gue? masih sok sibuk dengan kerjaan kantor dan draft-draft yang tak kunjung selesai lalu tersimpan saja di laptop. Hahahaha...

Seperti biasa, hari ini akan diawali dengan Ask Author. Dan seperti biasa juga, sebenernya ada banyak banget yang pengen gue tanyain. Lima pertanyaan mah ga cukup. Inginnya seharian ngopi-ngopi bareng gitu, ngobrolin penulisan dan buku. Hihiii... Maybe next time...

Yaudah ya... Langsung aja yaa.... Simak obrolan singkat gue dengan Adit dan Iif dalam lima pertanyaan dibawah ini....



1. Bagaimana cara Adit dan Iif berbagi bagian dalam menulis? Apakah saling bersambung satu bab, satu bagian, satu adegan... atau per tokoh... ataaaauu?

IIF dan ADIT : Proses penulisan ini diawali dengan membuat scene demi scene sesuai dengan sinopsis yang sudah kita buat. Lalu, setiap scene itu ditentukan siapa yang akan menulisnya, bisa karena keinginan pribadi, bisa juga atas pertimbangan si A kayaknya lebih cocok. Ketika sudah selesai, kita baca ulang untuk menyamakan tone cerita dan merevisi mana yang dirasa berlebihan atau malah kurang.


2. Apa ada deadline yang dibuat dari awal.. seberapa lama novel ini akan atau harus selesai ditulis?

IIF : Novel ini ditulis sekitar tahun 2013 atau 2014 lalu. Saat itu hanya ingin menulis aja, enggak ada tujuan lain, jadi enggak ditentukan deadline yang saklek. Makanya, kita enjoy banget waktu menulisnya. Ketika akhirnya memutuskan untuk mengikutsertakan novel ini untuk lomba, mau nggak mau harus direvisi. Jeda waktu yang cukup lama bikin kita serasa kayak menulis baru, he-he. Karena sudah mepet jadi deadlinenya agak ketat, dan akhirnya novel ini benar-benar dikirim last minute.


ADIT :Karena awalnya ini proyek seru-seruan aja, kami enggak menentukan deadline menulis. Pokoknya sampai selesai aja. Jadi memang enggak ada tekanan apa-apa ketika itu. Deadline baru ada ketika naskah ini direvisi untuk diterbitkan. Yang bikin deadline sih editor kita, yang rajin menagih dan mengingatkan.


3. Lebih suka menulis kisah sad ending atau happy ending? 

IIF : IMHO, ending itu tergantung kepada bagaimana persepsi pembaca. Meninggal atau putus belum tentu sad ending, menikah belum tentu happy ending. Aku sendiri lebih suka ending yang realistis, win win solution-lah buat tokoh-tokohnya, jadi enggak selamanya harus memaksakan jadian for the sake of ketentuan 'happy ending'. Untuk ending, balik lagi ke ceritanya, sehingga seringnya aku punya beberapa alternatif ending. Dari alternatif ini, dipilih mana yang real, enggak maksa, dan cocok dengan keadaan tokohnya. 

ADIT : Aku enggak punya preferensi khusus tentang ending. Setelah sekian lama menulis, ending yang akan kupilih adalah ending yang tepat, ending yang sesuai dengan cerita tersebut. Jadi lebih pertimbangan rasional dan teknis berdasarkan keseluruhan cerita. Ending yang tepat itu ya, kerasa klop, seperti potongan puzzle terakhir yang melekat pas pada medianya. Haha. Tapi juga, ending yang tepat itu adalah yang meninggalkan kesan dan rasa penasaran untuk pembaca. 
  

4. Bagaimana awalmula nya sampe Adit dan Iif bisa menulis duet?? Dan apa kelebihannya menulis secara duet, dibandingkan menulis sendiri-sendiri?? 

IIF : Ini bukan pertama kalinya kita nulis novel bareng, tapi ini prosesnya beda ketimbang novel duet pertama. Awalnya sih iseng, ya, karena kita waktu itu lagi suka-sukanya sama Aidan Turner, jadi setelah marathon Being Human, kepengin aja gitu nulis soal Aidan (hence, the name, he-he). Kelebihannya ya enggak pusing sendiri, jadi ada teman  

ADIT : Asiknya menulis duet adalah beban yang harusnya ditanggung sendiri, bisa dibagi berdua. Hehehe. Kalau mentok untuk satu dan lain hal, ada teman berbagi dan berdiskusi yang jelas. Pun, teman duet bisa menutupi kelemahan dalam tulisan kita, dan sebaliknya.  


5. Bagian favorite bagi Adit dan bagi Iif di Novel ini bagian mana?

IIF : Pas mereka duduk-duduk di danau UI. Simpel tapi manis 

ADIT : Aku suka setiap bagian Laura dan Aidan berdiskusi atau saling menyanggah tentang menulis novel. Hahaha. 

* * *

Rangkaian Blogtour Black Leather Jacket sudah dilaksanakan selama satu bulan, dan di blog gue ini adalah sesi terakhir. Jadwalnya mulai hari ini sampai lusa. Akan ada review tentang novelnya dan juga tentunya giveaway. Jadi, pastikan kalian mengikuti rangkaian blogtour ini sampai selesai yaaa... Siapa tau beruntung memenangkan novelnya... Eh, atau ada yang udah menang di blogotur sebelumnya nih??? 

Blog Design ByWulansari