11 Oktober 2017

Happy Mom-to-be

Kau lah bukti terindah,
dari Baiknya Tuhan padaku...

....

Ini ga ngerti juga harus memulai darimana. Sebelum nikah emang udah pingin banget langsung ngisi. Karena LDRan, dan pengalaman beberapa temen yang LDRan susah hamil karena pas lagi ketemu pas lagi ga kena masa suburnya. Makanya saat temen gue cuma ambil izin menikah beberapa hari, gue sengaja bangrt ambil cuti 12hari kerja yang disambung izin tertulis kekantor maka total libur gue hampir sebulan. Supaya apa? Supaya siklusnya pas dan kena d masa subur.

Tapi ikhtiarnya menurut gue masih kurang... karena selama mempersiapkan diri untuk hamil, gue cuma minum Prenagen Esensis aja (itupun cuma satu kotak size 400ml dan ga rutin). Pola makan masih amburadul, ga makan sayur, jarang makan buah..

Pas nikah harusnya lagi mens, tapi mungkin karena stress dan gugup (kebiasaan gue emang gitu) mens nya telat. Seminggu setelah nikah baru mens. Pertama kalinya dalam hidup pas tau mens justru kecewa. Padahal dulu pas siklus mens nya kacau, tiep bulaaan cemas mulu mens apa nggak. Karena kalo nggak mens, ribet banget kudu minum tablet salut selaput yang udah macam obat KB aja. Kudu rutin... Tapi suami gue yang baik hati itu bilang, kan emang lagi masa ga subur, kita coba lagi bulan depan ya sayang... Lalu gue udah mulai ngitung masa subur pake kalender online yang gampang banget d search via google.

Setelah cuti habis, dan gue masih belum hamil.. Gue sengaja menolak beberapa penugasan karena gue berencana bolos pada tanggal tertentu. Alhamdulillah kerjaan yang sekarang lebih gampang untuk urusan beginian. Kalo dulu pas masih bankir mah boro-boro ya, mau cuti aja susaaaah. Gue udah ngitung dengan maksimal dan udah memperkirakan kapan harus bolos dan balik kerumah suami karena saat itu adalah masa subur gue.

Semua berjalan lancar, sampe pas dirumah suami, gue sakit. Abses pada salah satu kelenjar bartholini yang menyebabkan gue harus opname 2x dalam seminggu, minum antibiotik macem-macem, alergi antibiotik, dan berakhir dengan insisi. Kapan-kapan gue ceritain ya... Bayangin aja ya bok, udah pulang ke rumah suami pas masa subur, eh malah harus perawatan intensif karena abses pada salah satu kelenjar bartholini. Bete kaaaan...

Tapi Allah sebaik-baiknya pengatur rencana, Allah menjadikan semuanya tepat pada waktunya.

Dua minggu pasca insisi abses pada kelenjar bartholini, gue merasa ga enak badan. Mendadak sering mual muntah, dan lemes kayak mau pingsan. Mens udah telat 14 hari, yang ga gue ambil pusing karena mens gue emang sering banget telat kayak gitu. Masih sempet pindahan rumah dan angkat-angkat barang berat, beberes rumah baru. Sampe pas ngerasa ga nafsu makan dan mual muntahnya makin hebat, plus pinggang sering keram, atas saran seorang temen gue akhirnya testpack..

Jujur aja gue ga berekspektasi apa-apa saat testpack. Ga ada deg-degan sama sekali karena gue mikirnya ga mungkin. Secara kan abis sakit. Tapi testpack menunjukkan garis dua, dan terang banget. Jelas banget. Ga ada merah muda atau samar-samar. Jelas banget dua garis merah. Saking ga percayanya sampe mau nangis. Langsung nelpon suami dan mamah, respon mereka sama aja ga percaya nya ama gue. Tapi mereka seneng. Dan dipesenin jangan capek-capek. Gak usah beberes rumah lagi, nanti ajaa.

Karena masih gak percaya, gue beli lagi dong testpack. Beli langsung 6pcs, daaan beda-beda merk dan harga. Biar yakin. Hahahahaha. Alhamdulillah semuanya menunjukkan garis dua. Positif. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Tapi disini drama dimulai...

Gue mulai flek kecokelatan. Awalnya gue pikir sisa-sisa mens terakhir. Atau pendarahan karena melekatnya embrio. Tapi makin banyak searching di google, makin cemas lah gue. Saat itu, pertama kalinya dalam hidup, gue merasa takut kehilangan sesuatu yang sangat sangat gue cintai (padahal gue belum pernah bertemu dengan apa yang gue cintai itu). Akhirnya plan berubah, niat awal kontrol dokter di prabumulih bareng suami jadi berubah dengan kontrol sendirian. Karena takut Adek bayi kenapa-kenapa. Sedih banget deh gue, hamil anak pertama, sendirian jauh dari suami dan keluarga. Hikssss...

Setelah kontrol dokter dan dipastikan bahwa semuanya baik-baik saja, serta dikasih obat penguat sama dokter, alhamdulillah fleknya berangsur hilang. Setiap kali flek, gue selalu ngelus perut dan membatin, "Anak mami kuat, anak mami hebat, sehat sehat ya sayang"...

Sekarang, Adek Bayi sudah 12w... Kemarin kontrol organ-organnya udah terbentuk. Ada kepalanya, mata, hidung, telinga, tangan, kaki. Rasanya mau nangis pas dokter bilang Adek sehat, kandungan Mami bagus. Dan pertana kalinya Mami lihat Adek dalam layar monitor udah terbentuk seperti bayi beneran.

Perjalanan kita masih panjang, Dek. Mami ga peduli muka mami gersang dan jerawatan, rambut Mami lepek plus rontok parah. Mami ga peduli nafsu makan mami amburadul, mual muntah ga karuan. Mami juga ga peduli Adek cewek atau cowok, mau mirip Mami atau Papi, yang paling penting bagi Mami adalah Adek sehat, lengkap, selamat, ga kurang suatu apapun.

Sehat-sehat ya, Nak... Anak Mami kuat...

12 Agustus 2017

Wedding Drama : Mahar

"Saya terima nikahnya Adyta Dhea Pramita binti Ary Purbaya dengan Mas Kawin uang tunai sebesar Delapan Ratus Ribu Rupiah, TUNAI..."

SAHHH!!!

Suami saya bukan tidak mampu memberikan Mahar sekian suku emas... Atau sekian gram Logam Mulia... Sekian juta uang tunai... Rumah, Mobil, Apartemen, apapun itu... Atau juga nominal uang tertentu yang cantik, sesuai dengan tanggal akad nikah.

Mahar adalah satu-satunya keputusan mutlak saya sebagai calon pengantin, tanpa interupsi dari orang tua, calon mertua, atau pun calon suami. Satu-satunya persiapan pernikahan saya yang ga ada bumbu-bumbu dramanya. Alhamdulillah, ada juga yang ga drama ya bok. Ahahahahahahah...

Betul. Mahar saya adalah uang tunai. Delapan Ratus Ribu Rupiah. Kenapa delapan ratus? Biar sesuai aja ama tanggal akad yaitu tanggal 8. Kenapa ga sekalian lengkap ama nominal bulan dan tahun? Karenaaaa ngapalin bacaan ijab qabul aja Papa udah deg-degan setengah mati, calon suami juga latihannya berhari-hari (Iya, mereka berdua sama-sama tipe yang gampang gugup). Dan saya ga berminat menambah beban hafalan dan persiapan mereka dengan mahar yang nominalnya sesuai tanggal akad nikah, ribet.

Kenapa uang tunai tanpa dihias sebagai pajangan? Hanya uang tunai, delapan ratus ribu rupiah, UTUH... yang dimasukkan kedalam box mahar... Kenapa berbentuk uang tunai, bukannya logam mulia, emas, perhiasan, atau apapun? Karena... Setelah saksi mengatakan SAH dan kami resmi menjadi sepasang suami istri, maka uang mahar tersebut akan saya sumbangkan kepada Masjid. Iya. Semuanya. Delapan ratus ribu rupiah..

Kenapa disumbangkan, Dhea? Ntahlah... Karena bagi saya uang segitu kalo dipegang sendiri bakal abis abis gitu aja ga jelas. Kalo dihias cuma cantik jadi pajangan aja lama lama juga berdebu. Tapi kalo disumbangkan, maka akan bermanfaat bagi orang lain. Saya menyadari hidup saya penuh dosa, jarang banget bermanfaat bagi orang lain. Saya menyadari bahwa saya masih sering mementingkan diri sendiri daripada orang lain yang sebenernya membutuhkan.

Saat saya menyampaikan permintaan mahar saya kepada calon suami, dia sempet kaget. Cuma delapan ratus ribu aja sayang? Bahkan masih dia tanyakan sampai kami mendaftarkan pernikahan kami ke KUA.

Iya, sayang. Delapan ratus ribu saja.

Karena sebaik-baiknya wanita adalah yang paling murah maharnya dan paling mudah rahimnya.

Sebenarnya delapan ratus ribu pun bukan nominal yang sedikit. Tapi menjadi sedikit apabila calon suami termasuk mampu. Banyak banget tamu undangan yang hadir saat akad nikah agak terkejut mendengar mahar yang disebutkan. Untuk ukuran cewek banyak maunya dan belagu macam gue gini ya bok, yang kirain bakal sulit dikawinin karena banyak pintaannya yaaa.. Ternyata cuma minta mahar gitu doang. Hehehehe.

Abis ini ada yang nyinyir nih... Iya maharnya delapan ratus ribu doang. Uang asapnya puluhan juta. Seserahannya seabrek-abrek. Pesta maunya di hotel bener dengan undangan ribuan. Hehehehehe. Alhamdulillah sih kalo dipikirnya begitu. Padahaaaaaallll hahahahah... Seserahan belinya nyicil biar ga ngeberatin suami. Vendor nikahan juga pilihnya yang lagi diskonan. Kalo kebetulan keliatannya WAH banget, ya itu beruntung aja... Persiapan jauh jauh hari biar bisa milih vendor diskon-diskonan... Aahahahah...

Yaudah itu aja sih, mau berbagi cerita ini aja sih. Setelah sekian lama ga bikin blog post wedding drama. Sabar sabar yaaa nungguin kelanjutan wedding drama ala dhea. Banyak banget yang belum ditulis ceritanya. Banyak cerita baru juga... Ngumpulin semangat dulu yaaaaaaa.....

31 Juli 2017

(mulai) ke klinik ke cantikan

Selingan nulis wedding drama karena lagi males reviu, jadi mau cerita yang lain dulu... Ada utang blogpost Honeymoon juga sih, tp itu pun belom dapet mood nulisnya. Daripada blog nya mati suri, dan kemampuan menulis gue terus menurun karena nungguin mood, jadi gue mau cerita yang lain yang agak melenceng tapi masih ada kaitannya sama urusan nikah sih. Tapi dikitttt... Heeheheheh..

Jadi gaesss.... Tiga bulan terakhir, bidadari rutin perawatan muka ke klinik kecantikan. Ga cuma facial aja, bidadari juga rutin pake cream yang dikasih dokternya. Cream malem yang biasa males-malesan, rutin dipake. Tujuan awalnya sih karena takut pas nikahan, bedaknya ga nempel dg bagus di muka. Apalagi muka gue kan kering kusem ga jelas gitu. Komedoan lagi. Dan sering kali tiap mau mens, jerawatan parah gede-gede dan malu-maluin.

Facial pertama? Beh.. Sama kayak pengalaman kebanyakan orang lah. Sakit bok. SAKIT BANGET!! Abis facial muka gue bengkak. Kata mbak therapist-nya, muka gue sensitif. Kata gue, wajar aja bengkak abis dipencet-pencet gitu loh... Mbak nya langsung nebak kalo ini pertama kali gue facial. Sebenernya sering, tapi facial yang di klinik kecantikan emang baru kali ini, biasanya mah ala ala doang di salon ya. Hahahahahah. Facial pertama ini, gue belum tebus cream-nya. Ntah kenapa masih males aja. Tapi abis facial muka gue bersihan lohhh. Bukan cerah ya maksudnya, tapi bersih. Mulus gituuuu...

Bulan berikutnya gue facial lagi. Udah mendingan.. Udah ga begitu banyak lagi komedonya jadi ga begitu lama. Tapi karena dateng pas lagi jerawatan banget, karena siklus hormon bulanan. Jadinya jerawat gue di suntik biar kempes dan semacamnya lah. Abis facial, lagi-lagi muka bidadari bengkak ga karuan. Hahahahaha. Facial kedua ini gue mulai tebus cream-nya. Baru day cream ama night cream nya aja. Belum dikasih sunblock atau pencerah karena disuruh ngempesin jerawat dulu. Ga beli facial wash, karena gue lagi pake cetaphil. Dan juga ga beli toner karena cream malem aja gue takut ga kepake ya bok. Gue kan malesan. Ahahahahahah.

Tapi gue niatin, demi bedak nempel bagus pas nikahan, jadi gue mulai rutin pake cream-nya. Day cream habis dalam dua minggu (emang size kecil untuk setengah bulanan sih), night cream masih setengah. Night cream rutin banget gue pake. Ya adalah sekali dua gue lupa. Tapi alhamdulillah udah hampir tiep malem dipake. Hihiii.. Pas day cream abis, gue lagi jelang pernikahan dan udah cuti. Ya ga mungkin balik khayangan cuma mo ke klinik kecantikan kaaaan. Jadi lah gue titip beli ama salah satu temen. Dan ini udah sekalian dikasih sunblocknya. Horeeeeh...

Selama liburan, muka agak gosong. Karena sering banget kan terpapar matahari. Padahal udah pake sunblock. Tp ya emang pas abis wudhu gak gue retouch sunblocknya, cm bedakannya aja ama lipstikannya. Itu pun kalo ga males. Karena kamera hape suami yang dahsyaaatt, jadi ga perlu mekapan juga muka udah mulus dan cantiknya kebangetan. Ahahahahahah...

Tapi pas hormon siklus bulanan datang, muka gue ga jerawatan parah kayak biasanya. Malah rasanya ga ada jerawatan malah. Bahagia bangetttt... Padahal biasanya pas siklus bulanan dateng, muka udah kayak apa aja. Hahahahah... Terus sekarang pake bedak padet juga udah nempeeelll... Ga celemotan kayak biasanya yang bikin terpaksa pake bedak tabur aja. Jadi udah bisa gaya-gayaan pake compact powdernya make over dongs!! :p

Balik dari cuti, gue langsung ke klinik lagi buat facial. Ditawarin facial vitamin sih, tapi gue masih ambil facial scrub yang biasa... Alhamdulillah facialnya ga drama. Ga sakit, karena kata mbaknya kulit mukanya udah bagus. Ga ada jerawat, dan komedonya cuma dikiiiiiit banget. Alhamdulillaahhh... Dan kabar baiknya udah boleh pake cream pencerah. Horeee!!! Kali ini gue tebus cream pencerah, day cream, dan facial wash. Sunblock dan night creamnya masih ada soalnya. Bismillah ya. Semoga rajin kayak kemarin-kemarin biar kulit mukanya bagus, sehat. Cantik. Jadi suami seneng. Ehheehehehehe...

Jadi, cowok-cowok yang pengen punya pacar/istri cantik... Udah siap kan dengan segala kebutuhan untuk bikin cantiknya itu? Perawatannya ga murah, bok!! Belum lagi harga bedak, lipstik, parfume, dsb... Kalo ga mau modalin, ya siap-siap aja dengan muka polosnya cewek yang ga diapa-apain. Apa? Mau cari yang cantiknya natural? Normal? Emang udah dari sananya? Gaesss... Yang cantik dari lahir juga kalo ga dirawat teteup bakal ga enak diliat loh lama-lama.

Alhamdulillah ya suami bidadari mendukung banget untuk yang satu ini. Facial boleh, perawatan muka ampe badan malah disuruh, eyelash ekstension biar ga repot maskaraan juga boleh... Kata si ayank... Kalo istri cantik, yang seneng kan suaminya juga. Seneng ngeliatnya, seneng juga kalo denger orang bilang "wah istrinya wawan cantik ya". Ahahaahahaha...

Proses milih mau klinik kecantikan ini aja ribet banget. Hahahaha. Mau Erha atau Natasha, berarti kudu banget ke Palembang. Lah gue ke Palembang aja jarang. Udah gitu search di google kayaknya biaya perawatan disana muahaaal. Akhirnya memutuskan kalo ga di linggau, di prabu aja. Di prabu udah tanya-tanya zheaa clinic sih, tapi blm yakin kesana karena pulang aja jarang apalagi udah nikah. Akhirnya milih di linggau aja, klinik Ladiva atas rekomendasi beberapa temen. Ada temen yang cocokan, ada yang gak. Bidadari yang kulit mukanya biasanya susah cocok ama skincare, alhamdulillah ini cocokan. Dan di Ladiva juga harganya (baik itu perawatan dan produknya) masih terjangkan ama Auditor PNS Newbie yang gajinya seberapa banget ini lah. Hahahahahahah

Bismillah ya, moga moga konsisten merawat mukanya. Cocok seterusnya dan ga bermasalah. Banyak rejeki biar bisa terus perawatan. Dan mukanya ga bandel lagi. Aamiin. Demi muka kinclong dan suami bahagia! hahahahaahha

Pre-Honeymoon : Surabaya!

Karena anti-mainstream, honeymoon pun ga mau ketempat yang romantis. Alasannya, kalo mo bobok-bobokan dikamar aja kenapa mesti jauh banget. Booking hotel di Palembang aja udah bahagia. Iya kan? Jadi, alih-alih ambil paket honeymoon (yang banyakan stay di hotel ketimbang jalan-jalannya dan pake dekorasi kamar yang manis banget), bidadari dan ayank justru pilih paket liburan yang jalan-jalannya padet dan balik ke hotel cuma buat bobok aja. Hihiii...

Dan lagi-lagi karena anti mainstream, Bali dan Lombok adalah destinasi yang udah di coret dari awal. Gayanya kaaaan, pengen ke Turki (capadoccia) atau Maldives. Tapi Turki coret karena muahaaaaal (mending beli mobil sih, teteeuup). Dan Maldives bagusan buat hornymoon bukan jalan-jalan heboh kayak yang gue dan suami pengen. Buahahahahaha. Terus pengen ke Labuan Bajo, tapi flight nya kok ndak tiap hari sih? Dan Mahal banget ya Tuhan... Dengan banyak pertimbangan (red : dana yang ga seberapa dan cuti yang sempit banget hahahahah) akhirnya balik-balik malah Bali dan Lombok. Mainstream abis. Sempet bingung juga Bali aja apa Lombok aja. Akhirnya setelah perjalanan panjang searching tour travel (iya, kami belum seyakin itu untuk backpakeran atau flashpacker kayak orang-orang yang tanpa guide, hihiii) nemu lahh gue Tour Travel yang menyediakan trip gabungan Bali dan Lombok dengan harga terjangkau banget menurut gue. Dan udah gue bandingkan dengan beberapa tour travel serupa, asli tour travel ini yang paling lengkap dan murah..

Daaaan karena honeymoon nya ke tempat paling mainstream se-Indonesia raya, bidadari bikin jadi ga mainstream dengan ambil flight yang transitnya panjang di Surabaya. Yes, lo ga salah baca. Palembang ke Bali ada pesawat langsung kok, ada juga yang transit pendek di Jakarta. Tapi gue sengaja pilih flight yang transitnya panjang di surabaya, 7 jam. Biar apa? Biar bisa jalan-jalan dulu dong. Udah transit 7 jam, tambah delay pula. Panjang banget dan landing di Bali jam 1 malem waktu setempat bok. Hahahahahahah.

Pada postingan kali ini, gue mau bahas tentang Pre-Honeymoon nya ya.. Pas jalan-jalan di Surabaya, memanfaatkan transit 7 jam itu hihiiii. Mayan kaaaan, jalan-jalan dadakan di surabaya. Kalo mo sengaja bener ke surabaya kan belum tau kapan yaaaa :D

Niatan awal, keliling surabaya mau pake taksi online aja. Tapi setelah search tarif tujuannya kok jatuhnya jadi mahal banget ya. Udah gitu gosipnya taksi online ga boleh masuk bandara. Hm.... Mikir mikir lagi, mau sewa mkbil seharian kok ya sayang juga cuma dipake 7jam ini. Dasar rejeki emang ga kemana, atau karena emang gue niat banget nyarinya, pada salah satu grup backpacker di fesbuk yang gue ikuti, ada yang menyediakan jasa sewa mobil setengah hari doang (5 jam) dengan harga yang terjangkau (terjangkau kantong gue maksudnya yaaa). Well, ini dia yang bidadari cari :D

Pesawat landing 12.35 di surabaya dan sopir yang menjemput udah stanby. Tujuan awal kami adalah apalagi kalo bukan sambal bawang bu rudy. Karena emang pas jamnya makan siang kan yah... Ternyata perjalanan menuju sana memakan waktu yang lumayan lama. Jadi kami memutuskan mampir ke mesjid agung surabaya dulu buat sholat dzuhur.

Mesjidnya gede banget ya bok. Perasaan mesjid agungnya Palembang ga segede ini. Gue ampe takut nyasar. Secaraaaa buta arah gini kan. Bhahahahahah. Tempat wudhu, toilet, dan ruang sholatnya jauhhh banget. Udah gituuu mesjidnya luaaaaaas banget. Banyak yang lagi istirahat tiduran gitu dipinggir-pinggirnya. Terus gue bingung dong mau sholat dibagian mana. Yakali ditengah-tengah. Ahahahahahaha. Parkirannya juga luasssss banget, jangan jalan kaki nanti capek :p

Setelah sholat dzuhur dan fotoan bentar, kami melanjutkan perjalanan. Lagi-lagi mampir dulu ke Patung Suro dan Boyo. Patung Suro dan Blyo ini lokasinya ada didepan kebun binatanga, tapi gue ga berminat kekebun binatangnya. Cuma mau fotoan sama patung ikoniknya surabaya aja. Antri fotonya aja susyah banget ya bok. Rameeee banget. Hahahaha. Trus gitu disana ada FG on the spot, ga tau bayarnya berapa karena kami ga pake. Cuma fotoan selfie aja pake hape ayank...

Setelah puas, lanjut deh ke Sambal Bawang Bu Rudy. Kali ini beneran langsung kesana ga mampir lagi. Sampe sana sekitar setengah 3 dengan keadaan yang udah laper banget. Semua makanan di menu berasa enak. Hahahahahaha. Gue pesan menu tambahan es kembang tahu. Sambelnya pedes, favorite suami gue banget. Agak mengganggu di lidah gue yang ga doyan pedes. Tapi makanannya enak. Ga heran kalau terkenal, daaaan warung makannya rame banget gini.

Pada bagian depan warung makan, ada semacam mini market yang jualan oleh-oleh surabaya. Gue langsung borong sambel bawang karena papa nitip udah dari awal pergi. Terus beli beberapa cemilan, salah satunya cookies favorite gue.. Almond crispy. Horehhh...

Setelah dari Sambal Bawang Bu Rudy, kami melanjutkan eksplore surabaya ke tempat ikonik lainnya yaitu Jembatan Suramadu. Agak bingung ya mau fotoan di bagian mana karena gak kayak Ampera yang punya Spot fotoan BKB. Jembatannya lebih panjang dari Ampera, tapi buat gue lebih tourist-friendly lah ampera. Serius... Demi fotoan di suramadu, kita harus berenti terburu-buru ditengah jembatan dan fotoan buru-buru. Kenapa buru-buru? Karena kalo ketauan polisi bisa ditilang. Susah yeee...

Kami melintasi jembatan sampai masuk madura. Muter dikit lalu berjalan pulang kembali ke surabaya karena waktu udah menunjukkan pukul setengah 5 sore. Takut ketinggalan pesawat...

Dalam perjalanan balik ke Bandara, kami sempat melewati banyak tempat-tempat wisata tapi ga berenti. Salah satunya yang gue inget adalah monumen kapal selam. Kami berenti di Tugu Pahlawan aja. Sampe sana pun magrib dan udah minim cahaya. Tapi tetep sempet fotoan beberala kali.

Setelah ga puas-puas banget, setengah 7 kami mulai bertolak ke Bandara. Jalanan macet parah dan driver kami mulai gugup. Jangankan driver, gue dan suami aja udah gugup takut ketinggalan pesawat. Soalnyaaaa bagasi kami udah langsung connect ke flight ke Bali. Pokoknya kalo ketinggalan pesawat bisa repot lah urusannya. Setelah ngebut dan panik-panikan di jalan, sampe bandara ternyata delay.... Dua jam. Ntah harus seneng apa sedih ini.... *menghela nafas*

Well.. Segini aja cerita Pre-Honeymoon nya bidadari. Ada banyak cerita dan pengalaman seru di Bali-Lombok, sampe ketemu pada Blogpost berikutnya yahhh...

28 Juli 2017

Wedding Drama : Souvenir

Karena semua bagian dalam wedding preparation gue adalah drama. Ga ada yang ga drama. Apa mungkin emang seperti itu yaaa tiap orang yang mo nikah. Hahahahah.

Bagi gue dan ayank, souvenir nikah harus sesuatu yang unik, memorable, bermanfaat, dan yang pasti murah! Maka dari itu kita berdua mulai searching-searching souvenir anti mainstream yang bermanfaat dan masih masuk budget. Gelas-gelasan dan mangkok-mangkokan udah dicoret dari list karena jarang banget kepake kecuali jadi pajangan (atau asbak kalo dikantor gue). Kecuali mau beli yang rada gedean dan emang beneran kepake misalnya mug-jar atau mangkok soup. Tapi mahal kan yaaa.. Hiks.

Rencana awal, souvenir nikahan adalah Bag tag. Tau kan? Nah.. Bidadari udah searching dong kesana-sini. Udah cari tau harga-harga, cari yang murah, blablabla... Ehhh, seperti biasa ibu suri ga setuju. Emak gue gitu amat emang, nambah-nambahin bumbu drama. Ishh...

Terus berubahlah jadi mau souvenir pouch aja. Karena liat souvenir temen adek nda nikahan pouch cantik lucu gitu. Tapi ayank ga setuju, karena too girly (katanya). Tapi gue tetep searching vendor souvenir sana sini yang jual pouch kayak gue pengen dengan harga terjangkau. Udah nemu doooong. Ayank udah oke juga. Ehhh lagi-lagi ibu suri ga setuju. Bete kan?

Emak gue bilang souvenir kipas aja. Atau gelas-gelasan gitu. Secara gue ogah sesuatu yang mainstream, jelas aja ide ibu suri langsung gue tolak mentah-mentah. Tapi dia tetep ngotot. Pokoknya emak gue nyebelin banget deh. Akhirnya setelah perdebatan panjang, dan dia yang memutuskan sepihak mau souvenir dompet hape (yang udah jadul banget itu loh), kita sama-sama ke toko souvenir di pasar 16 ilir.. Gue yang masih bete, dan mamah yang sibuk nanya mau yang mana. Males aja gitu gue ngasih pendapat karena ujungnya ibu suri banyakan ga setujunya. Apalagiiii di toko souvenir itu semua souvenirnya mainstream. Malesin...

Tapi gue liat sesuatu yang lucu. Cermin. Ga terlalu banyak orang yang kasih souvenir kaca kan? Apalagi ini kacanya lucu banget, cantik. Tapi gue khawatir ayank ga setuju karena too girly. Eh ternyata dia oke oke aja. Apalagi harganya muraaaah bangetttt. Ibu suri juga setuju (ntah karena murah kali ya makanya dia langsung setuju hahahah). Akhirnya diputuskan beli souvenir kaca.

Gue beli dua jenis. Satu yang biasa, kayak kaca kaca putri kerajaan gitu. Bhahahahah. Harganya murah banget Rp. 900,- per pcs. Murah kaaaan.... Gue beli 450 pcs. Warnanya perak ama emas, tp gue pilih yang warna perak karena yang emas jelek banyak menghitamnya. Trus satu lagi gue beli kaca yang lipetan dua, bentuknya macem macem ada segiempat love bulat oval dan persegi panjang. Lucu banget loh yang ini. Gue beli 250 pcs... Yang ini harganya agak mahal, Rp. 2300,- per pcs (dua kali lipat harga cermin satunya) hehehehee

Dua jenis cermin tsb packagingnya tetep plastik bawaan. Ga gue ganti ama tile, apalagi box mika atau box karton sablon. Cuma gue tambahin tempelan ucapan terimakasih yang free dari cetak undangan. Souvenirnya juga ga di sablon nama. Pokoknya beneran aslo dari beli gitu cuma ditambah ucapan terimakasih aja. Hahahahahha. Hemat...

Ada beberapa alasan akhirnya gue memutuskan beli souvenir ini. Pertama, simple dibawa. Jadi pas dapet, orang ga repot megangnya selama acara. Bisa masuk kantong atau pouch yang dibawa. Kedua, murah. Bhahahahahaha. Biaya nikah mahal ya bok, jadi sebisa mungkin press pada bagian bagian yang memungkinkan. Ketiga, ada filosofinya. Apa dheaaa? Biar setiap orang banyak-banyak sadar diri, sering ngaca, supaya ga selalu menganggap diri paling benar dan menyepelekan orang lain. Aahahahahahahah.

Jadi, apa souvenir nikahan pilihan kamu? Dan kenapa? Cerita yuk!

27 Juli 2017

The Wedding

Alhamdulillah.

After years and tears, now I am officially Mrs. Kurniawan Okta Saputra. Sudah saaaah jadi menantunya Papa Suman Rasyid. Bukan sekedar khayalan sepihak, keinginan yang menggebu, atau nyinyiran lain lainnya. Hihiii...

Malem pertama bobok berdua sambil pelukan (too much information sih, i know :p) habis akad, ayank bilang.. "Alhamdulillah, akhirnya ya yank. Berapa lama nih kita nungguinnya?". Hahahaha. Alhamdulillah. Masih rasa-rasa ga percaya gitu loh. Setelah sekian tahun yang ga mulus-mulus aja, alhamdulillah akhirnya resmi jadi istrinya ayank juga :D

I wouldn't stop counting my blessing. Aku ini bukan wanita paling cantik, paling baik, paling pinter dan bisa segalanya yang ada dalam hidup wawan. Apa sih gue, bisa apa sih selain ngabisin duit? Hahaha. Masak gak bisa, beberes rumah males, cantik banget juga gak. Tp Allah Maha Baik, kirimin gue suami yang bukan mencari istri yang serba bisa, tapi mencari istri yang melengkapi hidup dia. Dan semoga, gue selalu bisa menjadi sosok yang melengkapi hidup dia. Semoga kami selalu bisa melengkapi satu sama lain. Aamiin. Aamiin.

Kalo ada yang ngikutin blog gue dari dulu banget, pasti taulah ya gimana perjalanan cintanya bidadari ama wawan ini. Hahahaha. Ga mulus mulus banget loh, tapi Alhamdulillah apapun itu yang terjadi justru menjadi penguat bagi hubungan kami. So, I wanna say thank you so much buat kalian yang sudah nyinyir macem-macem tapi pas diundang juga pada ga dateng. Ish.. Makasih ya. Mohon diikhlaskan yaa, sekarang wawan sama dyta nya udah sah dimata hukum dan agama.. *senyum manis*

Wawan ga bisa LDRan... Tapi sekian tahun, and still counting, kita LDRan. Insya Allah akan baik-baik aja. Insya Allah akan segera deketan. Distance means nothing when someone is your everything. Jadi.. Siapa bilang pacaran lama ga menjamin berujung pada pelaminan? Siapa bilang yang jauh akan dikalahkan sama yang dekat dan selalu ada? Gue LDRan dan gue pacaran lamanya udah kayak KPR rumah. Alhamdulillah we end up as a husband and wife. Jadi jangan pernah nyepelein.. Jangan pernah juga takut yang berlebihan, lantas menyerah... :)

Gue ama wawan dari kita berdua masih kuliah dan belom jadi apa-apa. Dari wawan nilainya jelek dan harus ngulang mata kuliah yang berujung dia telat lulusnya. Sampe sekarang sama-sama udah punya kerjaan mantep. Kalo ada yang bilang pacaran lama bakal kalah ama yang duluan berani ngasih kepastian, kalo menurut gue tinggal gimana ceweknya aja sih ya. Kalo beneran sayang, kalo beneran udah mendampingi dari awal, dan emang cowoknya juga lagi usaha buat menghalalkan, yaudah yaaaa ga usah tergoda ama yang baru dateng dan mapan dan menawarkan pernikahan.

Karena menikah itu sekali seumur hidup, jadi jangan sampe menyesal. Dan gue bukan tipe yang bisa aja gitu langsung sayang dan memutuskan menikah ama orang yang baru deket ama gue beberapa bulan. Hihiii. Tapi tiap orang kan punya prinsip dan pertimbangan masing-masing yang berbeda. Dont judge mine, so I dont judge yours too. Okay.

.
.
.
.
.

Prabumulih, 8 Juli 2017 (this is a super late post)

Jadi.. Masih ada yang berani bilang kalo wawan macarin gue cuma becandaan?? :)

Ps. Abis ini bakal ngelanjutin nulis Wedding Drama satu-satu ya... Hihiii...

1 Juni 2017

Wedding Drama : Belanja Seserahan

Haaaiiiii....

Lama ga nulis wedding drama ternyata ada banyak juga ya PR nya buat ditulis. Hahahahaha. Postingan kali ini mau nyicil nulis tentang seserahan. Sebelumnya mau jelasin dulu bahwa apapun yang akan gue tulis disini ga ada bermaksud riya' atau pamer, apalagi niat manas-manasin orang. Suer gak ada. Gue nulis ini murni karena gue jenis orang yang sering gugling tentang sesuatu, dan dalam drama persiapan pernikahan, seserahan adalah satu dari sekian banyak hal yang sering gue searching di google.

Karena ga punya kakak cewek jadi gue ga punya pengalaman mengenai apa aja isi seserahan dll dsb nya. Apalagi nyokap gue dulu pas nikah ga heboh heboh banget masalah seserahan. Udah gitu nyokap bilang ga ada adat tertentu mengenai seserahan yang harus kita ikuti. Ntah ya, gue ditanya asli mana aja gue bingung kan ya, boro boro mo pake adat tertentu dalam rangkaian pernikahan. Hahahaha. Tapi ga pengen pernikahan modern juga, tetep maunya pake baju adat asli palembang. Bajunya doaaang, adatnya mah kagak.

Biasanya dalam seserahan, pihak mempelai laki-laki yang menyiapkan. Tapi dewasa ini, daripada salah pilih atau salah beli dan ujungnya ga kepake, pihak laki-laki menyerahkan ke pihak perempuan. Atauuuuu mereka belanjanya bareng. Dalam kasus gue, gue sih pengennya belanja bareng berdua ayank, ditemenin gitu. Tapi apalah daya susah banget nyamain waktu berdua ini buat belanja bareng. Hiks. Akhirnya ayank kasih sejumlah uang ke gue dan suruh gue belanja sendiri. Pesennya, "Beli aja apa yang pengen ya, kalo uangnya kurang kasih tau nanti kami kirim lagi". Duh, gimana bidadari ga bahagia cobak??

Gue udah bikin list apa-apa aja yang mau gue beli dalam seserahan itu entah dari kapan tahun, saking udah lamanya ya bok. Niatnya beli nyicil biar ga berat gitu. Realisasinya belanja dalam sekali waktu ternyata lebih bikin bidadari bahagia. Hahahhahaha. Belanja seserahan pertama sekitar Februari, pas gue kebetulan dinas ke ciawi jadi bisa ketemu my best shopping partner (read : dek nda). Sisanya gue belanja online. Karena ga sempat, dan memanfaatkan beberapa olshop yang diskonan gitu deh. Bidadari cinta diskonan!!

Jadi, apa aja isi seserahan bidadari? Check this out!

1. Seperangkat alat sholat : mukena dan al quran set beli ama temen yang jualan online, sejadah beli di thamrin city bareng dek nda.

2. Perlengkapan pesta : Sepatu gold unbrand beli di BTM sama dek nda, Clutch gold juga unbrand beli nya di Tajur ama dek nda juga. Brokat yang udah dijahit jadi dress (awalnya ga ada, tapi karena kepalang udah dijahit jadi dimasukin aja dalam seserahan)

3. Perlengkapan kerja : Urban n Co (heels) dan Tory bruch (flat), Tas Charles n Keith. *tetep belinya pas lagi diskon bok*

4. Sepasang handuk Tery Palmer dengan bordir nama, ini juga beli online karena ga sempet mulu ke Palembang. Maklum yaaa di khayangan ga ada yang jual. Hahahahah. Peralatan mandi (shampoo, sabun, odol, sikat gigi semua beli di alfamart pas promo JSM. Bhaahahah)

5. Make up. Tadinya mau beli seperangkat make over semua, atau beli make up yang channel2an gitcu. Biar keren gimanaaa gitu kan pas dihias dalam box kan yaaaa. Tapi mendadak sayang duit dan takut ga kepake, secara lah muka gue norak ga bisa pake yang aneh aneh, dikasih bedak marcks aja udah seneng. Nyahahahahaha. Jadilah gue memutuskan beli produk yang biasa dipake, dan emang bener-bener akan kepake. Semua make up dibeli di toko kosmetik di Prabumulih.

6. Body shop set dan Bali Ratih set. Bali Ratih nya beli online. Body shop nya beli nyicil pas tiap ada promo. Sebenernya ini mah beli untuk stock pribadi, karena emang make. Tapi karena banyak yang belum kepake jadi dimasukin kedalam box seserahan. Hihiii.

7. 3 set Bra dan Cd St.Yves beli di Matahari dengan promo buy 2 get 1. Hehehehehe. Baju tidur unbrand, beli di BTM ama dek nda. Bukan lingerie sih tapi mayan sekseh gimanaaa gitu. Dan harganya murce banget.. nget...

8. Sepasang batik beli di benang raja (murah banget beneran), dompet charles and keith (karena dompet bidadari udah jelek makanya beli, sekaliaaaaan hahaha), heels silver dari eblouir (ini sebenernya dibeli tahun lalu untuk acara ayuk kakak tapi ga sempet-sempet kepake yaudah masuk di seserahan aja)

9. Set perhiasan emas. Kalung, gelang, dan cincin (yang juga menjadi cincin kawin untuk gue)

10. Kue-kue basah (lapis legit, lapis nanas)

11. Buah-buahan.

12. Beberapa parcel sembako. Sebenernya nyokap bilang ga perlu, tapi biar ngeramein gitu jadi bawa beberapa alakadarnya aja sebagai simbol. Beras, minyak sayur, kecap, gula, kopi, dll gitu. Ga ada bawang2an, cabe, telur... Karena kami catering, dan sayang aja kan kalo ga kepake. Mending yang lain kaaaan...

Isi seserahan gue banyak sepatu dan pada make up box juga lisptiknya banyak banget. Karenaaaaa bidadari emang ga pernah cukup punya satu sepatu apalagi satu lipstik. Cukup suami aja yang satu, yang lain kudu banyak. Bhahahahahahaha. Apasih.

Belanja seserahan ini, ayank ga menargetkan sekian rupiah. Dia bilang terserah, beli apa aja boleh. Gimana bidadari ga bahagia cobaaaa? Tapi gue tetep pada batasan utk diri gue sendiri, belanja seserahan sekian juta aja (diluar emas ya). Jadi kalo emang pengen beli tas ama dompet charles and keith yaaaa gimana caranya bikin pos pengeluaran pada item lain jadi lebih kecil, dengan cara hunting diskonan! Hahahaha. Karena percayalah kebutuhan utk nikahan itu muahaaaal banget. Jadi sebisa mungkin press biaya yang keluar. Karena abis nikah masih ada honeymoon, beli rumah, beli mobil, dan hidup panjang setelahnya. Hahahahahaha. Jangan lupa belanja pas even diskonan ya seperti akhir tahun, lebaran, atau momen lainnya. Manfaatkan diskonan sebaik mungkin. Okaaaay.

Happy hunting seserahan girlllsssss :D

Blog Design ByWulansari