7 Januari 2018

Resolusi 2018

Bismillah...

Telat kebangetan baru nulis hari ini... Biasanya awal tahun udah nulis pas tanggal 1, ini baru sempet nulis sekarang. Baru sempet itu dbaca kemaren-kemaren males, ya! :p

Tahun 2018 ini akan menjadi sesuatu yang baru bagi gue karena tahun ini Insyaallah status gue akan berubah menjadi seorang Ibu. Dan pada tengah tahun akan bertambah rumit dengan status sebagai Working Mom. Harapan gue sederhana aja tahun ini, sebagai calon emak-emak newbie gue membuat harapan yang sebagian besar adalah tentang anak gue.

Semoga lahiran nanti lancar dan mudah. Bayi dan Mami sehat, selamet. Kakak bayi lahir sempurna. ASI mami banyak biar hemat ya nak gak beli Sufor. Hahahaha. Dapet pengasuh yang sesuai dan bisa dipercaya buat jaga Kakak selama Mami kerja. Peraturan kantor Papi melunak biar Papi bisa sering pulang ketemu Mami dan Kakak. Kakak gak rewel kalo Mami tinggal kerja, mau minum ASI dari botol, pokoknya jadi anak baik yang pengertian ya, sayang...

Semoga tahun ini rejeki Mami dan Papi makin banyak karena sudah bisa dibayangkan bahwa tahun ini akan begitu banyak pengeluaran karena nambah anggota keluarga baru. Gapapa, Mami dan Papi percaya rejeki Kakak lewat Mami dan Papi akan banyak dan lancar. Insyaallah...

Mami butuh mobil (beneran) biar berangkat dan pulang ngantor gampang dan nggak tergantung ama orang. Dan kalo sesekali pengen ngajakin Kakak ke Rupit, atau sesekali pengen jalan jalan sama Kakak pas Papi gak ada. Kan gak mungkin ajak Kakak naik angkot atau motor. *ini modus ke Papi nih....

Mami butuh liburan. Semoga akhir tahun udah bisa jalan-jalan bertiga Kakak. Gak perlu jauh-jauh banget lah. Mami mah diajak ke Palembang aja udah bahagia kok. Hahahahha. Sekarang liburannya istirahat dulu, demi jagain Kakak yang masih dalem perut Mami. Dan istirahat dulu liburan sampe Kakak udah bisa Mami dan Papi ajak kemana-mana. Asik, nanti kita liburan bertiga ya, Nak!!

Tahun ini Mami pengen punya usaha. Ntah apa. Serius di belajar make up biar bisa sambilan nerima job make-up in orang. Atau mulai mikir buka cafe yang ada perpustakaannya karena novel Mami dan komik Papi udah cocok banget untkuk jadi perpustakaan saking banyaknya. Atau bahkan usaha lain yang bisa nambah penghasilan diluar gaji. Hmmm..... Apa ya....

Tahun ini juga Mami pengen mulai nulis novel lagi. Makin kesini makin berkurang minat menulis Mami, makin buntu ide. Baca novel aja kadang udah gak ampe selesai udah males. Kebanyakan baca peraturan atau ngecekin SPJ orang nih, kebanyakan serius Mami jadi males yang lain-lain. Hahahahha. Tahun ini mau bikin target minimal kelar baca 1 buku 1 bulan. Ini supaya ada alesan belanja minimal 1 buku tiap bulannya. Dan buku yang dibaca mau mulai Mami tulis review nya lagi di Blog. Baiklah... Mari mulai awali dengan Forgotten Color (yang udah dibeli dari 2 minggu yang lalu ters ampe sekarang masih rapi dalem plastik, hebat bukaaaan....)

Terus... Apa lagi, ya....

Oh, tahun ini mudah-mudahan angka kredit Mami yang penuh drama itu udah mencukupi untuk naik golongan biar golongannya sama kayak Papi :p Semoga dapet diklat agak jauhan... ke Bali kek, ke Medan kek... Tapi ke Ciawi juga gak papa biar bisa sekali ketemu Manda.

Makin rajin sholat dan ngaji lagi. Resolusi setiap tahun. Supaya bisa jadi sebaik-baiknya ibu bagi Kakak. Aamiin...

Dan yang paling paling paling penting adalah... Semoga semakin bisa mensyukuri segala nikmat yang sudah Allah berikan, agar terhidar dari perasaan iri hati terhadpa nikmat hidup orang lain. Ndak iri sama yang deketan sama suami, karena meski berjauhan ama suami tapi Mami sudah dikasih kepercayaan sama Allah untuk mengandung Kakak. Ndak iri sama yang gajinya gede karena meski gaji Mami pas-pasan tapi semua yang Mami butuhkan tercukupi, masih bisa zakat dan sedekah, masih bisa jajanin bucil, masih bisa beli ini itu, dan yang paling penting kerjaan yang sekarang lebih fleksibel untuk izin dan bolos dimana dua hal itu adalah salah satu bumbu penting dalam LDR. Hehehehe...

Terakhir,....

Semoga tahun ini hilal untuk berdekatan dengan suami sudah terlihat. AAMIIN!!! Semoga rejeki Kakak Bayi salah satunya adalah Drama LDR ini segera berakhir. Aamiin ya Allah!! Hamba percaya tidak ada yang tidak mungkin dan kuasa-Mu begitu besar. Beri hamba keajaiban ya Allah....

So... 2018... Let's fight together!

Honeymoon Bali

Setelah survei yang begitu panjang tentang tempat tujuan honeymoon beserta paket-paketnya, akhirnya kami memutuskan Honeymoon mainstream ke Bali dan Lombok. Tapi tetep dibikin Anti-Mainstream dengan ambil transit panjang di Surabaya. Postingan jalan-jalan di surabaya bisa dibaca disini. Tour travel yang kami gunakan selama di Bali-Lombok adalah Trip Bali Lombok karena setelah pencarian panjang dan membandingkan dengan tour travel lainnya yang menyediakan jasa trip serupa, tour travel ini udah yang paling lengkap dan paling murah. Dan alhamdulillah, pilihan kami gak salah.

Kami di Bali untuk 3 Hari 2 Malam, tapi karena penerbangan pergi kami ambil long transit di Surabaya otomatis hari pertama berangkat sampe Balinya udah malem banget. Jadi kami extend satu hari untuk hotel dan penjemputan dengan biaya Rp. 550.000,- berdua. Drama delay berkepanjangan karena milih maskapai murah tak terelakkan, jadi kami berdua tiba di Bali jam setengah dua malam waktu setempat. Harusnya jam 8an udah nyampe. Mabok kaaaan.... Driver sekaligus Tour guide sudah menunggu kedatangan kami di Bandara Ngurah Rai sambil bawa Papan nama bertuliskan nama gue.

Hari pertama di Bali...
Hari ini kami dijemput Pak dewa (driver sekaligus guide kami selama di Bali) di Hotel tepat pukul 9. Kami berdua udah siap, udah selesai sarapan, dan udah cukup istirahat selama beberapa jam. Karena selama pacaran ga pernah pake baju couple atau warma senada, maka Honeymoon kali ini gue dan suami sengaja banget pake baju dengan warna sama. Milih baju mau honeymoon aja udah dari berapa bulan sebelumnya. Hahahahha.

Destinasi awal adalah Bedugul, so sad karena sampe sana kami malah disambut cuaca yang gak mendukung. Hujan dereeees, dan berkabut parah. Padahal suami udah nyiapin duit 50ribuan buat di foto ama puranya. Hahahaha. Tau kan, pura ulundanu? yang ada di uang 50ribuan itu loh... Udaranya dingin banget karena disini dataran tinggi. Alergi bidadari sempet kumat, mana kondisi badan emang ga terlalu fit karena masih agak capek. Foto buru-buru dan seadanya banget karena lari-larian ngelawan gerimis. Mungkin harus ada next time kesini.... Hihi....

Setelah dari Pura ulundanu, kami menuju Alas Kedaton, Monkey Forest. Disini gue nyobain pake baju ala bali gitu. Kebiasaan baru gue tiap travelling selain beli magnet kulkas adalah nyobain pake baju khas atau baju adat daerah setempat. Buat koleksi fotonya. Hehehehe. Suami udah dipaksain biar bisa foto bareng tetep aja gak mau. Malesin kan. Yaudah gue sendirian aja. Terus kita keliling Monkey Forest, liat-liat monyet yang lari-larian lepas, ada yang sambil gendong baby monkey yang masih kecil dan lucuuuuu banget. Monyet-monyet disini gak liar macam monyet di Punti kayu, tapi tetap harus waspada dan menghindari bawa barang-barang yang berkilauan atau yang menarik minat monyet buat ganggu kita.

Habis dari Alas Kedaton, kami menuju Tanah Lot. Sudah menjelang magrib dan masih rame aja. Keliling-keliling, fotoan. Mau beli bunga yang disematkan di telinga biar kayak cewek-cewek Bali gitu tapi gak jadi. Mampir ke arena shopping dan beli beberapa oleh-oleh. Baru hari pertama dan tentengan kita udah banyak aja. Karena yang mau dibawain oleh-oleh banyak (padahal duit belanjanya ga banyak-banyak banget) jadi gue harus selektif banget milihnya. Hahahahahahhaha. Dan disini kemampuan menawar gue yang ga seberapa ini diuji. Kalo suami mah ngikut aja, ada yang dia pengen tinggal bilang ke gue, gue yang nawar dan beli.

Hari Kedua di Bali
Hari kedua dimulai agak pagian. Jam 8 udah dijemput di hotel. Dan jadwal hari ini agak padet karena banyak tempat yang mau dikunjungi. Malem sebelumnya bidadari demam. Suami rela tidur gak pake AC karena alergi dingin bidadari kumat. Heheheheh. Pagi ini abis mandi, suami nanya, mau berangkat sekarang atau kegiatan pertama yang ke Tanjung Benoa kita skip aja biar istrinya ini istirahat. Tapi gue tetep mau lanjut dong. Sayang kalo di skip kaaaan... Dasar ga mau rugi hahaahaha. 

Tujuan pertama hari ini adalah Tanjung Benoa dan Main water sport. main water sport ini tidak include dalam paket tour, jadi bisa-bisa kita milih dan nawar sesuai budget. Gue dan suami udah berencana Paraisiling emang, terlepas dari berani apa nggaknya. Dan ternyata tarif-tarif water sport ini gak murah ya bok. Baik harga satuan, paketan, atau ramean tetep aja gak murah. Akhirnya setelah milih-milih dan nyesuaian ama budget, kita milih Paraisiling Couple, Flying Fish, dan Sea Walker. Sebenernya gue gak berani-berani banget, tapi gue penasaran dan pengen. Total biaya yang dikeluarkan untuk permainan ini berdua adalah Rp. 2.400.000,- karena kita ambil paket, dan itu udah  ditawar dengan sekuat tenaga. Mayan yaaaa sebulan gaji buat main ini doang. Plus Rp. 400.000,- untuk dokumentasi under water saat lagi Sea Walker. Sebenernya kemahalan ya. Tapi kalo ga diambil kan sayang, siapa yang mau motoin ntar dibawah laut coba? Kalo ga fotoan lebih sayang lagi dong. Main kebawah laut gitu ga tiap hari ini. Jadi.. ya sudahlah. Duit bisa dicari lagi nanti, kan.... #pembelaan. Dan gue puas banget ama permainan-permainan itu. Sea walker adalah pengalaman pertama gue dibawah air selama kurang lebih 40 menit. Sea walker ini ga membutuhkan keahlian menyelam karena kita cuma jalan aja gitu di track, udah gitu dipakei tabung di kepala kayak astronout gitu jadi masih tetap bernafas biasa kayak normal ga harus ngatur-ngatur nafas dsb. Tapi badan gue terlalu ringan, jadi meski tuh tabung udah 3 kiloan dan udah dipasang pemberat di sekeliling badan tetep aja gue merasa melayang-layang ahahahahah

Setelah dari Tanjung Benoa, kami menuju Pantai Pandawa. Sebelumnya mampir makan Ayam Betutu khas Bali dulu. Tapi karena gue dan suami sama-sama bukan orang yang bisa nyobain makanan baru, dan saat itu udah laper banget, jadi kita berdua sama-sama ga nyicip ayam betutut dan malah milih menu aman berupa ayam goreng dan ayam bakar. Hahahahha. Kebegoan kami berdua yang lain adalah, bawa baju ganti tapi ga bawa daleman (cd dan bra), untuk pas sea walker dapet baju khusus gitu kan jadi daleman ga basah. Pelajaran ya buat kedepannya, kalo udah bawa baju ganti jangan lupa bawa daleman juga haahahha. Di Pantai Pandawa kami gak lama. Jalan-jalan menyusuri pantai sambil foto-fotoan, dan duduk-duduk di kursi malas dibawah payung sambil menikmati dogan. Pantainya bersihhhh banget, pasirnya putih. Sepanjang mata memandang airnya biru jernih. Pengen nyebur rasanya. Tapi males basah. Hahahah. Jadi cuma duduk-duduk, jalan-jalan, dan fotoan aja.

Setelah dari Pantai Pandawa, kami menuju Pura Uluwatu. Disini yang dilat lagi-lagi monyet. Kata Pak Dewa, disini juga ada pertunjukan Tari Kecak, tapi kami akan menonton pertunjukan Tari Kecak di GWK bukan disini. Jadi disini cuma muter-muter dan fotoan aja. Gak lama, habis itu langsung menuju GWK (Garuda Wisnu Kencana).

Sampe GWK kecepetan, jadwal Tari Kecak masih 1,5jam lagi, jadi kami berkeliling melihat-lihat sambil teteeep fotoan disana-sini. Sebelum nonton Tari Kecak, kami juga nonton Tari apa gitu namanya gue lupa. Penonton boleh ikut nari, tapi pas diajak gue mah ogah. Nari pas nikahan aja kaku dan salah-salah, apalagi disini. Hahahahhaha. Gue juga sempet fotoan ama Penarinya yang pake baju adat bali. Kemudian, Hampir magrib kami masuk ke stadion untuk nonton Tari Kecak. Suasana mistis-mistis gimana gitu gue malah mau nonton Film Horor xD Pas keluar stadion udah gelep, kiri kanan lorong para penari tari kecak berjajar sambil bawa obor. Berasa keluar dari rumah hantu.... Serem!!

Kami mengakhiri malam dengan dinner romantis di Jimbaran. Candle light dinner ala-ala gitu dipinggir pantai. Mumpung lagi honeymoon, hal-hal cheesy kayak gini mah oke aja... Hihi...

Malemnya sampe hotel udah tepar se-tepar-teparnya. Order Go-Massage udah gak bisa karena udah terlalu malam. Jadi langsung bobok aja pelukan ama suami :p Siap untuk tour berikutnya besok pagi.

Hari Ketiga di Bali
Hari ini hari terakhir di Bali, jadwal juga ga padet-padet banget dan kebanyakan adalah shopping oleh-oleh. Kami mengawali Tour dengan tujuan Gunung Batur di Kintamani. Dingin banget lebih dingin dari di Pagaralam. Makan di Restoran All You Can Eat dengan View Gunung yang keren banget. Dari kejauhan tampak dataran kampung trunyan, itu loh yang kalo ada yang meninggal jenazahnya ga dikuburkan atau dibakar tapi ditaro dipohon-pohon gitu. Lengkapnya googlingnya, sejarah gue ga bagus meski gue anak IPS dan selalu juara 1 :p

Abis dari Gunung Batur kami menuju Pabrik Kopi Luwak, masih di Kintamani. Oh sebelumnya sempat melihat kerajinan batik dan perak juga dan sempat beli oleh-oleh bros cantik buat mama dan mama mertua di pengrajin perak disana. Abis itu ke Pabrik Kopi Luwak, kita disediakan 10 sloki tester kopi dan teh yang dijual disana. For free. Dan suami nambah pesen segelas kopi luwak, karena katanya pengen nyobain. Abis itu belanja beberapa bungkus kopi dan teh buat oleh-oleh. Lalu melanjutkan perjalanan...

Tujuan berikutnya adalah Ubud Art Market, semacam Pasar Baru, Tanah Abang, atau 16 Ilir gitu loh. Surganya pecinta belanja macam gue. Tapi sayang partner belanjanya (read : suami) ga doyan keliling-keliling ga jelas gitu. Hahahha. Begitu oleh-oleh yang dia cari udah dapet, dia ngajakin pulang. Sementara gue masih mau keliling liat-liat meski ga tau apa yang mau dibeli. Namanya juga cewek ye kaaaan... Abis dari Ubud Art Market, kami makan malam, lalu terakhir menuju Agung Bali, tempat pusat oleh-oleh khas Bali. Niatnya pengen ke Joger ternyata gak keburu karena Joger tutup jam 6. Ya udah lah ya. Agung Bali juga oke dan lengkap. Sayangnya kami cuma punya waktu 1 jam karena tokonya udah mau tutup. Seriously, gue belom puas muter-muter dan milih-milih. Jadi pas disana karena dikejer waktu dan berulang kali ada pemberitahuan toko udah mau tutup. Gue sempetin beli oleh-oleh kaos buat 5 ponakan, papa dan papa mertua, adek bungsu dirumah, serta suami. Lalu beli perintilan lain kayak sendal jepit buat suami, pie susu titipan adek, kalung-kalung lucu yang ntah akan buat gue atau oleh-oleh, dan satu kota perhiasan buat narok perhiasan gue yang mendadak banyak sehabis nikah :p We'll see you again, soon, ya...

Malemnya sampe hotel kami beberes. Karena ini malam terakhir di Bali dan besok udah harus leaving to Lombok. Drivernya udah berpesan bahwa besok pagi-pagi harus udah stanby karena akan dijemput sama pihak dari Boatnya langsung. Jadi kami packing malam ini, dan menyisakan beberapa barang yang masih akan dipake sampe besok (yaitu baju, alat mandi, dan charger) selebihnya udah di pack rapi dan siap angkut.

Duh... masih kurang banyak loh waktunya di Bali.... masih belum puas loh..... *kedip-kedip* But, So Far, semua tempat yang pengen gue kunjungi (minus joger) udah gue kunjungi semua. Meski terburu-buru, keujanan, de el el de es be.

Sampe ketemu lagi, Bali....

Wedding Drama : Bridesmaid and the Bestman Attire



Pengen ikut kekinian orang-orang dengan ngasih seragaman ke temen-temen deket (baik cewek maupun cowok), dan bikin list siapa yang mau dikasih aja gue bingung. Hahahahaha. Sebenernya ini ga wajib, dan malah yaaaa sebenernya bikin boros budget nikahan. Tapi nikah kan cuma sekali. Kan sayaaang kalo ga ada temen-temen yang pake seragaman. Jadilah gue niatin untuk ngasih beberapa orang temen deket batik dan bahan seragaman. Tapi terus bingung mau belanja dimana. Secara bidadari tinggalnya jauh dari kota. Mau ke Palembang aja belum sempet-sempet. Googling review persiapan nikah, katanya belanja murah itu ke Tanah Abang, Thamrin City, atau Pasar Mayestik. Di JAKARTA. Jauh kan.. Iya, jauh!

Tapi Allah emang Maha Baik. Februari ini gue ada jadwal Dinas ke Pusdiklatwas BPKP Ciawi. Jadilah ada kesempatan untuk main-main dulu ke Jakarta dan belanja. Rejeki emang nggak kemana-mana.

Karena ke Tanah Abang repot, dan adek gue nggak ngerti. Jadi kita belanja ke Thamrin City. Dan ini kok luas banget sih kan jadi bingung. Pilihan batiknya juga macem-macem dan bagus-bagus. Giliran ada yang suka, stocknya ga cukup. Giliran ada yang motifnya suka, eh bahannya ga banget. Dan yang lebih oke tuh, ada yang suka, bahannya oke, harganya out of budget. Bhahahahahha.

Pergi belanja ditemenin sama adek dan abang (pacarnya adek), keliling Thamrin City liat-liat batik ampe bingung sendiri. Dan berulang kali nanya ke Abang sebagai cowok dia mau ga pake motif ini, warna ini, blablabla. Berulang kali jugak nyuruh Abang nyobain batik dan nyesuain ama baju yang lagi gue pake. Pas belanja, gue sengaja pake baju warna tosca, karena rencananya bahan seragaman untuk bridesmaid nya warna tosca.


Setelah keliling ampe capek akhirnya kita nemuin motif yang bagus, bahannya oke, dan harganya masuk budget. Abang nyobain. Tanya stock, ternyata ga cukup. Pilih-pilih motif lagi, Abang nyobain. Ini pun Stocknya ga cukup tapi bisa diganti sama satu ukuran lebih besar. Telpon si Ayank, Ayank Acc. Yaudah, bungkus!!

Beli Batik 27 pcs. Temen gue 7 pcs, sisanya temen ayank. Banyak banget kan temen Ayank yang dikasih seragam. Iya, banyak banget. Udah kayak mau ngasih anak sekelas. Hahahahahha.

Abis beli batik 27 pcs (ternyata bungkusannya jadi gede dan beraaaat banget tauuu), kita bertiga kecapekan dan memutuskan untuk jajan eskrim dulu di Lotteria. Setelah tenaga pulih, kita keliling lagi. Tujuannya cari bahan buat seragam bridesmaid. Pokoknya harus beres hari ini juga urusan bridesmaid and groomsmen attire ini.

Tapi ditengah jalan kita justru mampir berli Sajadah untuk isi anter-anteran di toko-toko khusus oleh-oleh Haji. Gue ga beli sejadah yang mahal-mahal banget, karena toh fungsinya sama. Yang gue beli adalah yang motifnya lucu. Bahannya enak. Jadi ga mesti mahal karena tujuan gue beli itu untuk dipake sholat bukan buat dipamerin. Gue beli dua sejadah, satu untuk gue dan satu untuk ayank. Harganya masing-masing Rp. 50.000,-

Nyari bahan kebaya di Thamrin City ini susah ternyata. Banyakan bahan batik, dimana-mana batik, mau dari baju jadi sampe bahan yang belum dijait. Banyaaaak. Kalo bahan kebaya ga tau dimana. Kecuali kebaya jadi, baru banyak. Grosiran lagi. Setelah keliling, tanya satpam, tanya orang, akhirnya kita nemuin tempat jualan bahan. Cuma satu toko sih jadi dipastikan harganya mahal. Setelah ditanya, emang mahaaallll..... Tapi setelah tau mau beli 17 Potong untuk seragaman, ehh jadi turun 2/3 dari harga awal. Lumayaaan....

Akhirnya memutuskan beli bahan disitu. Warna mint yang gue cari ga ada, tapi ada tosca muda dan itu pun stocknya ga cukup untuk 17 potong. Jadi 11 Potong dengan warna itu untuk temennya ayank, dan sisanya 6 potong untuk temen gue dengan warna yang agak lebih terang. Bahan yang gue beli adalah Satin Roberto Cavalli polos. Karena rencananya bridesmaid gue akan bikin dress dengan hiasan bahan brokat sedikit. Jadi gue beli bahan brokatnya juga sedikit, sedikiiiit banget karena kan tujuannya cuma buat variasi :p

Selesai urusan cari bahan buat bridesmaid, kita keliling lagi. Adek mau beli jilbab. Jadi kita menuju lantai yang khusus jualan jilbab. Banyak bangetttttt jilbabnya lucu-lucuuu. Keliling ampe bingung. Akhirnya mata gue menemukan tulisan 5 Pcs = Rp. 100.000,- . Jilbab yang biasanya ada merk saudi atau umama itu loh, tau kaaaan? Biasanya gue beli Rp. 35.000,- per pcs. Nemu yang jualan Rp. 100.000,- dapet 5 pcs, langsung khilaf beli dong. Pilih-pilih warna dan beli. Abis itu maju dikit ternyata ada yang jualan Rp. 100.000,- dapet 7 pcs. Ya ampuuun!!!! Ya udah daripada nyesel, gue beli lagi =D *ini diluar belanja untuk urusan pernikahan ya...

Abis belanja jilbab, kita pulang. Rencananya mau mampir acara Mbak @Nuniek di @kedaisirihmerah. Tapi faktor banyak banget bawaan dan udah capek banget plus udah kusem banget, yaudah ga jadi. Langsung pulang aja. Mana masih mau ke pusdiklatwas bpkp di ciawi sorenya. Yaudah, jadi pulang aja.

Alhamdulillah urusan belanja seragam bridesmaid dan Bestman udah beres. Total pengeluarannya sekitar 3jutaan (agak lebih sih kayaknya). Tinggal mikirin gimana bawanya pulang aja ini, moga-moga nggak over baggage yaaa nanti :D

Tambahan :
1. Gue juga beli 4 pcs Batik di @benangraja (instagram) untuk my very closed boy friend dikantor untuk mereka pake pas malem akad nikah. Gatau kenapa sih kepikiran pengen beli aja gitu. Hahahhaa... Sebenernya sih karena Bete ya ternyata nemu motif kece di benang raja padahal sebelum beli banyak di Tamcit udah searching benagraja duluan dan ga nemu motif yang disuka. Giliran udah beli banyak, malah ada yang naksir. Jadi, sekali lagi sesuai prinsip gue, daripada nyesel kan mending beli...
2. Gue juga beli 7 pcs bahan santung untuk sahabat-sahabat di BTPNs... bahan santung masing-masing 2M, tanpa tambahan brokat utk variasi. Belinya juga dadakan udah mepet Hari-H.. Bhahahahha... Pesen tambahannya terserah mereka mau dibuat atasan, dress, atau apa, pokoknya bahannya segitu harus cukup dan Hari-H harus pake seragam :p Gue baru tau bahan santung ini karena bude (kakaknya papa) beliin bahan ini juga untuk seragam tante-om, ternyata bagus juga ya. Buat atasan aja bagus, dijadiin dress juga kece... *udah survei lama dan kemana-mana masih aja pas udah beli tetep pengen yang lain, dasar manusiaaaa

So, ini dia penampakan seragaman para Bridesmaid dan Bestman gue... 


temen-temen ayank dari Pagaralam

Eks-BTPNS minus Mbak Mala karena lembur

temen-temen dari Rupit yang setengahnya berkhianat ga pake seragam

temen-temen dari Rupit

Gank nge-date kesayangan

3 Januari 2018

Kaleidoskop 2017

Seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini mau bikin Kaleidoskop 2017 juga. Biasanya nulis pas di 31 desember, tahun ini ga sempat dong jadi baru nulis ditanggal segini. Hahahahaa.

Seperti tahun-tahun sebelumnya juga, Kaleidoskop 2017 akan dibuat per bulan. Beberapa tahun terakhir memang bikin satu notes di handphone tentang pencapaian-pencapaian besar atau hal-hal penting apa yang kejadian tiep bulannya. Jadi pas akhir tahun bisa dirangkum di blogpost.

Sebelum gue nulis ini, gue baca ulang blogpost resolusi 2017 gue. Alhamdulillah bagian atas atas dari resolusi kesampean, daaaan makin kebawah adalah resolusi yang tiap taun diulang karena belum belum kesampean. Hahaahahahahah...

Mari mulai dengan kaleidoskop 2017 bidadari..

JANUARI
Alhamdulillah pengumuman yang ditunggu-tunggu dateng juga. Lulus sertifikasi Auditor. Kabar bahagia dan baik di awal tahun 2017. Ternyata menjadi awal yang baik sepanjang tahun.

FEBRUARI
Auditor is in Holiday. Dapet panggilan diklat ke Ciawi yang satu hari libur di tengah-tengah diklat karena pemilu. Jadi sempet one day trip ke puncak. Main ke taman bunga nusantara, ke little venice, ke cibodas. Mayan kan liburan gratis disela diklat. Hihi. Diklat kali ini juga sekalian nyicil belanja seserahan. Karena kerja jauh dari ibukota jadi belanja seserahan susah (dan ga ada temen), makanya kebanyakan belanja online. Naaah, Mumpung lagi di kota dan ada Adek nemenin, jadi nyicil beli yang bisa dibeli. Bulan ini juga sekalian beli seragaman bridesmaid dan grooms-man. Jadilah pulang diklat kali ini hampir over baggage karenaaaaa banyak bawaannya haahahaha. Sampe Palembang juga nyempetin beli seragam keluarga ini, Mama dan Mama mertua sama Adek-adek dan Ayuk-ayuk ipar. Trus sebelum balik khayangan, mumpung sekalian lewat Prabumulih jadi sekalian fitting baju nikah. Pengennya pake baju adat palembang asli yang bludru, tapi apalah daya badan gue dan suami kecil mungil jadi bajunya kegedean. Terpaksa kita berdua harus puas dengan baju palembang modifikasi, bahan songket, dan tetep warna merah.

MARET
Hape lama hang terus. Puncak hang pas lagi ribet belanja seragam bridesmaid dan kirim kirim foto ke suami. Ehh eror mulu. Yaudah bulan ini beli hape baru. Niatnya mau beli xioami aja yang murah-murah gitu. Tapi taunya ada rejeki lebih agak banyak jadi bisa beli samsung. Bulan ini juga ribet ngurusin angka kredit pertama kali untuk diangkat dalam jabatan Auditor. Ribet banget ya Allah. Belum drama-drama yang ga harus gue sebutkan disini, belum berkasnya yang banyak kececer, dan belum repot ama urusan nikahan. Alhamdulillah semua lancar, meski keteteran. Hahahahah

APRIL
Bulan ini marathon mudik tiap minggu karena selain jadwal undangan nikahan dari temen yang padet banget, perintilan nikahan juga banyak yang belum done padahal udah tinggal hitungan hari. Tapi bulan ini Undangan udah selesai cetak, dan urusan souvenir udah beres. Akhirnya drama panjang masalah undangan dan souvenir berakhir sudah. *sujud syukur*

MEI
Angka kredit pertama keluar dan diluar ekspektasi gue. Alhamdulillah ya Allah, Nikmat-Mu yang mana lagi yang sanggup hamba dustakan. Alhamdulillah. Bulan ini, Dhea dan Wawan Tunangan. One step very closer...

JUNI
Puasa terakhir dengan status single dan masih jauh dari keluarga. Hiks. Dapet surprise bridal shower dari gank ngedate di minggu terakhir puasa, sebelum mudik ke rumah. Karena kalo udah mudik, balik lagi ke khayangan udah berubah status. Hihihih.

JULI
Menikah. Alhamdulillah ya Allah, setelah sekian lama dan dengan perjalanan panjang penuh drama, akhirnya Sah juga jadi istrinya Wawan dimata hukum dan agama. Setelah menikah, berangkat honeymoon berdua suami ke Bali Lombok dan transit Surabaya. Hal hal yang ga pernah kita berdua lakukan selama pacaran sekian tahun, termasuk pake baju samaan warna selama liburan. Bahagia. Puas. Meski tabungan habis. Hahahahaha. Bulan ini sengaja ambil cuti hari penting dengan alasan menikah yang disambung izin kantor biar sebulan ga ngantor dan deket suami. Alasannya biar cepet isi, tapi ternyata bulan ini Allah belum kasih kepercayaan itu.

AGUSTUS
Awal bulan pulang kerumah suami krn lagi masa subur, melanjutkan ikhtiar yang gagal bulan lalu. Tapi apalah daya manusia cuma bisa berencana, yang menentukan mutlak Allah SWT. Sampe rumah suami malah kena Kista Bartholini. Ga bisa ngapa-ngapain dan keluar masuk RS sampe 2x dalam seminggu. Berakhir dengan operasi. Dateng dateng malah ngerepotin suami kan. Hahaha. Alhamdulillah suamiku siaga dan sabar. Selama pacaran taunya dia manja dan serba ga bisa urus ini itu, begitu sudah menikah dan belum sebulan istrinya sakit ga bisa ngapa-ngapain justru dia yang telaten banget urus segala macemnya. Akhir bulan setelah keluar dari RS dan balik khayangan, bidadari pindah kosan ke Linggau dengan banyak pertimbangan. Sehari setelah pindahan, karena banyak tanda-tanda mencurigakan akhirnya Testpack, dan ternyataaa.... POSITIF HAMIL!!!

SEPTEMBER
Bulan ini 2x kontrol dokter kandungan di Linggau. Pertama sendirian, karena beberapa hari setelah TP positif, malah flek dan bikin khawatir jadi langsung cek ke dokter. Kedua kalinya bareng suami, Alhamdulillah Baby kuat. Meski flek dan ikut Mami kerja PP rupit-linggau, Alhamdulillah baby gapapa. Dan kontrol kedua itu kami sudah bisa denger detak jantungnya. I cant counting my blessing. Setelah sedih karena sakit dan berfikir bahwa bulan ini gagal lagi, ternyata Allah kasih anugrah yang indah banget karena (kata suami) mami udah sabar banget pas kistanya nyeri parah.

OKTOBER
Resolusinya tahun ini beli mobil biar bidadari gampang. Tapi ternyata suami yang lebih perlu duluan demi mempermudah LDRan ini. Mudah mudahan rejekinya makin banyak dan lancar biar bisa beli mobil satu lagi buat mami. Aamiin.

NOVEMBER
Bulan ini mendapati anak mami sudah bisa nendang dalem perut. Awalnya ga ngeh kalo itu tendangan bayi, lama lama pas udah sadar jadi kegirangan dan sering ngajakin baby ngobrol biar bisa ngerasain dia nendang-nendang. Hiihii.. Bulan ini juga akhirnya nerima SK Pengangkatan dalam jabatan fungsional Auditor. Alhamdulillah, setelah setahun berlalu sejak degdegan ujian, akhirnya resmi sah jadi auditor intern pemda. Semoga amanah, dan tidak menjadi pemberat segala urusan dikemudian hari. God, You know what I mean. Hehehehe.

DESEMBER
Bulan terakhir di 2017, niatnya mau babymoon ke Nusa Penida. Tapi lagi-lagi apalah daya manusia yang cuma bisa berencana ini. Jadi daripada ga kemana-mana, Papi ngajakin Mami ke Palembang (karena Mami pengen banget k palembang dari kapan hari). Kencan berdua, ke gramedia, nonton, makan, jalan. Cuma makan eskrim di sumoboo nya aja yang ga kesampean hahahaha berarti harus ke Palembang lagi nih!!

Demikian kaleidoskop 2017. Tidak ada maksud apa apa menulis ini, hanya sebagai pengingat bahwa begitu banyak nikmat yang sudah Allah beri dan agar gak pernah lupa mensyukuri semuanya... Thank you 2017, and welcome 2018. Ada banyak harapan baru di 2018 tapi kebanyakan harapan-harapan Mami sekarang adalah tentang si Baby. Menyusul blogpost tentang resolusi 2018 nya, ya! Hahahaha.

11 Oktober 2017

Happy Mom-to-be

Kau lah bukti terindah,
dari Baiknya Tuhan padaku...

....

Ini ga ngerti juga harus memulai darimana. Sebelum nikah emang udah pingin banget langsung ngisi. Karena LDRan, dan pengalaman beberapa temen yang LDRan susah hamil karena pas lagi ketemu pas lagi ga kena masa suburnya. Makanya saat temen gue cuma ambil izin menikah beberapa hari, gue sengaja bangrt ambil cuti 12hari kerja yang disambung izin tertulis kekantor maka total libur gue hampir sebulan. Supaya apa? Supaya siklusnya pas dan kena d masa subur.

Tapi ikhtiarnya menurut gue masih kurang... karena selama mempersiapkan diri untuk hamil, gue cuma minum Prenagen Esensis aja (itupun cuma satu kotak size 400ml dan ga rutin). Pola makan masih amburadul, ga makan sayur, jarang makan buah..

Pas nikah harusnya lagi mens, tapi mungkin karena stress dan gugup (kebiasaan gue emang gitu) mens nya telat. Seminggu setelah nikah baru mens. Pertama kalinya dalam hidup pas tau mens justru kecewa. Padahal dulu pas siklus mens nya kacau, tiep bulaaan cemas mulu mens apa nggak. Karena kalo nggak mens, ribet banget kudu minum tablet salut selaput yang udah macam obat KB aja. Kudu rutin... Tapi suami gue yang baik hati itu bilang, kan emang lagi masa ga subur, kita coba lagi bulan depan ya sayang... Lalu gue udah mulai ngitung masa subur pake kalender online yang gampang banget d search via google.

Setelah cuti habis, dan gue masih belum hamil.. Gue sengaja menolak beberapa penugasan karena gue berencana bolos pada tanggal tertentu. Alhamdulillah kerjaan yang sekarang lebih gampang untuk urusan beginian. Kalo dulu pas masih bankir mah boro-boro ya, mau cuti aja susaaaah. Gue udah ngitung dengan maksimal dan udah memperkirakan kapan harus bolos dan balik kerumah suami karena saat itu adalah masa subur gue.

Semua berjalan lancar, sampe pas dirumah suami, gue sakit. Abses pada salah satu kelenjar bartholini yang menyebabkan gue harus opname 2x dalam seminggu, minum antibiotik macem-macem, alergi antibiotik, dan berakhir dengan insisi. Kapan-kapan gue ceritain ya... Bayangin aja ya bok, udah pulang ke rumah suami pas masa subur, eh malah harus perawatan intensif karena abses pada salah satu kelenjar bartholini. Bete kaaaan...

Tapi Allah sebaik-baiknya pengatur rencana, Allah menjadikan semuanya tepat pada waktunya.

Dua minggu pasca insisi abses pada kelenjar bartholini, gue merasa ga enak badan. Mendadak sering mual muntah, dan lemes kayak mau pingsan. Mens udah telat 14 hari, yang ga gue ambil pusing karena mens gue emang sering banget telat kayak gitu. Masih sempet pindahan rumah dan angkat-angkat barang berat, beberes rumah baru. Sampe pas ngerasa ga nafsu makan dan mual muntahnya makin hebat, plus pinggang sering keram, atas saran seorang temen gue akhirnya testpack..

Jujur aja gue ga berekspektasi apa-apa saat testpack. Ga ada deg-degan sama sekali karena gue mikirnya ga mungkin. Secara kan abis sakit. Tapi testpack menunjukkan garis dua, dan terang banget. Jelas banget. Ga ada merah muda atau samar-samar. Jelas banget dua garis merah. Saking ga percayanya sampe mau nangis. Langsung nelpon suami dan mamah, respon mereka sama aja ga percaya nya ama gue. Tapi mereka seneng. Dan dipesenin jangan capek-capek. Gak usah beberes rumah lagi, nanti ajaa.

Karena masih gak percaya, gue beli lagi dong testpack. Beli langsung 6pcs, daaan beda-beda merk dan harga. Biar yakin. Hahahahaha. Alhamdulillah semuanya menunjukkan garis dua. Positif. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Tapi disini drama dimulai...

Gue mulai flek kecokelatan. Awalnya gue pikir sisa-sisa mens terakhir. Atau pendarahan karena melekatnya embrio. Tapi makin banyak searching di google, makin cemas lah gue. Saat itu, pertama kalinya dalam hidup, gue merasa takut kehilangan sesuatu yang sangat sangat gue cintai (padahal gue belum pernah bertemu dengan apa yang gue cintai itu). Akhirnya plan berubah, niat awal kontrol dokter di prabumulih bareng suami jadi berubah dengan kontrol sendirian. Karena takut Adek bayi kenapa-kenapa. Sedih banget deh gue, hamil anak pertama, sendirian jauh dari suami dan keluarga. Hikssss...

Setelah kontrol dokter dan dipastikan bahwa semuanya baik-baik saja, serta dikasih obat penguat sama dokter, alhamdulillah fleknya berangsur hilang. Setiap kali flek, gue selalu ngelus perut dan membatin, "Anak mami kuat, anak mami hebat, sehat sehat ya sayang"...

Sekarang, Adek Bayi sudah 12w... Kemarin kontrol organ-organnya udah terbentuk. Ada kepalanya, mata, hidung, telinga, tangan, kaki. Rasanya mau nangis pas dokter bilang Adek sehat, kandungan Mami bagus. Dan pertana kalinya Mami lihat Adek dalam layar monitor udah terbentuk seperti bayi beneran.

Perjalanan kita masih panjang, Dek. Mami ga peduli muka mami gersang dan jerawatan, rambut Mami lepek plus rontok parah. Mami ga peduli nafsu makan mami amburadul, mual muntah ga karuan. Mami juga ga peduli Adek cewek atau cowok, mau mirip Mami atau Papi, yang paling penting bagi Mami adalah Adek sehat, lengkap, selamat, ga kurang suatu apapun.

Sehat-sehat ya, Nak... Anak Mami kuat...

12 Agustus 2017

Wedding Drama : Mahar

"Saya terima nikahnya Adyta Dhea Pramita binti Ary Purbaya dengan Mas Kawin uang tunai sebesar Delapan Ratus Ribu Rupiah, TUNAI..."

SAHHH!!!

Suami saya bukan tidak mampu memberikan Mahar sekian suku emas... Atau sekian gram Logam Mulia... Sekian juta uang tunai... Rumah, Mobil, Apartemen, apapun itu... Atau juga nominal uang tertentu yang cantik, sesuai dengan tanggal akad nikah.

Mahar adalah satu-satunya keputusan mutlak saya sebagai calon pengantin, tanpa interupsi dari orang tua, calon mertua, atau pun calon suami. Satu-satunya persiapan pernikahan saya yang ga ada bumbu-bumbu dramanya. Alhamdulillah, ada juga yang ga drama ya bok. Ahahahahahahah...

Betul. Mahar saya adalah uang tunai. Delapan Ratus Ribu Rupiah. Kenapa delapan ratus? Biar sesuai aja ama tanggal akad yaitu tanggal 8. Kenapa ga sekalian lengkap ama nominal bulan dan tahun? Karenaaaa ngapalin bacaan ijab qabul aja Papa udah deg-degan setengah mati, calon suami juga latihannya berhari-hari (Iya, mereka berdua sama-sama tipe yang gampang gugup). Dan saya ga berminat menambah beban hafalan dan persiapan mereka dengan mahar yang nominalnya sesuai tanggal akad nikah, ribet.

Kenapa uang tunai tanpa dihias sebagai pajangan? Hanya uang tunai, delapan ratus ribu rupiah, UTUH... yang dimasukkan kedalam box mahar... Kenapa berbentuk uang tunai, bukannya logam mulia, emas, perhiasan, atau apapun? Karena... Setelah saksi mengatakan SAH dan kami resmi menjadi sepasang suami istri, maka uang mahar tersebut akan saya sumbangkan kepada Masjid. Iya. Semuanya. Delapan ratus ribu rupiah..

Kenapa disumbangkan, Dhea? Ntahlah... Karena bagi saya uang segitu kalo dipegang sendiri bakal abis abis gitu aja ga jelas. Kalo dihias cuma cantik jadi pajangan aja lama lama juga berdebu. Tapi kalo disumbangkan, maka akan bermanfaat bagi orang lain. Saya menyadari hidup saya penuh dosa, jarang banget bermanfaat bagi orang lain. Saya menyadari bahwa saya masih sering mementingkan diri sendiri daripada orang lain yang sebenernya membutuhkan.

Saat saya menyampaikan permintaan mahar saya kepada calon suami, dia sempet kaget. Cuma delapan ratus ribu aja sayang? Bahkan masih dia tanyakan sampai kami mendaftarkan pernikahan kami ke KUA.

Iya, sayang. Delapan ratus ribu saja.

Karena sebaik-baiknya wanita adalah yang paling murah maharnya dan paling mudah rahimnya.

Sebenarnya delapan ratus ribu pun bukan nominal yang sedikit. Tapi menjadi sedikit apabila calon suami termasuk mampu. Banyak banget tamu undangan yang hadir saat akad nikah agak terkejut mendengar mahar yang disebutkan. Untuk ukuran cewek banyak maunya dan belagu macam gue gini ya bok, yang kirain bakal sulit dikawinin karena banyak pintaannya yaaa.. Ternyata cuma minta mahar gitu doang. Hehehehe.

Abis ini ada yang nyinyir nih... Iya maharnya delapan ratus ribu doang. Uang asapnya puluhan juta. Seserahannya seabrek-abrek. Pesta maunya di hotel bener dengan undangan ribuan. Hehehehehe. Alhamdulillah sih kalo dipikirnya begitu. Padahaaaaaallll hahahahah... Seserahan belinya nyicil biar ga ngeberatin suami. Vendor nikahan juga pilihnya yang lagi diskonan. Kalo kebetulan keliatannya WAH banget, ya itu beruntung aja... Persiapan jauh jauh hari biar bisa milih vendor diskon-diskonan... Aahahahah...

Yaudah itu aja sih, mau berbagi cerita ini aja sih. Setelah sekian lama ga bikin blog post wedding drama. Sabar sabar yaaa nungguin kelanjutan wedding drama ala dhea. Banyak banget yang belum ditulis ceritanya. Banyak cerita baru juga... Ngumpulin semangat dulu yaaaaaaa.....

31 Juli 2017

(mulai) ke klinik ke cantikan

Selingan nulis wedding drama karena lagi males reviu, jadi mau cerita yang lain dulu... Ada utang blogpost Honeymoon juga sih, tp itu pun belom dapet mood nulisnya. Daripada blog nya mati suri, dan kemampuan menulis gue terus menurun karena nungguin mood, jadi gue mau cerita yang lain yang agak melenceng tapi masih ada kaitannya sama urusan nikah sih. Tapi dikitttt... Heeheheheh..

Jadi gaesss.... Tiga bulan terakhir, bidadari rutin perawatan muka ke klinik kecantikan. Ga cuma facial aja, bidadari juga rutin pake cream yang dikasih dokternya. Cream malem yang biasa males-malesan, rutin dipake. Tujuan awalnya sih karena takut pas nikahan, bedaknya ga nempel dg bagus di muka. Apalagi muka gue kan kering kusem ga jelas gitu. Komedoan lagi. Dan sering kali tiap mau mens, jerawatan parah gede-gede dan malu-maluin.

Facial pertama? Beh.. Sama kayak pengalaman kebanyakan orang lah. Sakit bok. SAKIT BANGET!! Abis facial muka gue bengkak. Kata mbak therapist-nya, muka gue sensitif. Kata gue, wajar aja bengkak abis dipencet-pencet gitu loh... Mbak nya langsung nebak kalo ini pertama kali gue facial. Sebenernya sering, tapi facial yang di klinik kecantikan emang baru kali ini, biasanya mah ala ala doang di salon ya. Hahahahahah. Facial pertama ini, gue belum tebus cream-nya. Ntah kenapa masih males aja. Tapi abis facial muka gue bersihan lohhh. Bukan cerah ya maksudnya, tapi bersih. Mulus gituuuu...

Bulan berikutnya gue facial lagi. Udah mendingan.. Udah ga begitu banyak lagi komedonya jadi ga begitu lama. Tapi karena dateng pas lagi jerawatan banget, karena siklus hormon bulanan. Jadinya jerawat gue di suntik biar kempes dan semacamnya lah. Abis facial, lagi-lagi muka bidadari bengkak ga karuan. Hahahahaha. Facial kedua ini gue mulai tebus cream-nya. Baru day cream ama night cream nya aja. Belum dikasih sunblock atau pencerah karena disuruh ngempesin jerawat dulu. Ga beli facial wash, karena gue lagi pake cetaphil. Dan juga ga beli toner karena cream malem aja gue takut ga kepake ya bok. Gue kan malesan. Ahahahahahah.

Tapi gue niatin, demi bedak nempel bagus pas nikahan, jadi gue mulai rutin pake cream-nya. Day cream habis dalam dua minggu (emang size kecil untuk setengah bulanan sih), night cream masih setengah. Night cream rutin banget gue pake. Ya adalah sekali dua gue lupa. Tapi alhamdulillah udah hampir tiep malem dipake. Hihiii.. Pas day cream abis, gue lagi jelang pernikahan dan udah cuti. Ya ga mungkin balik khayangan cuma mo ke klinik kecantikan kaaaan. Jadi lah gue titip beli ama salah satu temen. Dan ini udah sekalian dikasih sunblocknya. Horeeeeh...

Selama liburan, muka agak gosong. Karena sering banget kan terpapar matahari. Padahal udah pake sunblock. Tp ya emang pas abis wudhu gak gue retouch sunblocknya, cm bedakannya aja ama lipstikannya. Itu pun kalo ga males. Karena kamera hape suami yang dahsyaaatt, jadi ga perlu mekapan juga muka udah mulus dan cantiknya kebangetan. Ahahahahahah...

Tapi pas hormon siklus bulanan datang, muka gue ga jerawatan parah kayak biasanya. Malah rasanya ga ada jerawatan malah. Bahagia bangetttt... Padahal biasanya pas siklus bulanan dateng, muka udah kayak apa aja. Hahahahah... Terus sekarang pake bedak padet juga udah nempeeelll... Ga celemotan kayak biasanya yang bikin terpaksa pake bedak tabur aja. Jadi udah bisa gaya-gayaan pake compact powdernya make over dongs!! :p

Balik dari cuti, gue langsung ke klinik lagi buat facial. Ditawarin facial vitamin sih, tapi gue masih ambil facial scrub yang biasa... Alhamdulillah facialnya ga drama. Ga sakit, karena kata mbaknya kulit mukanya udah bagus. Ga ada jerawat, dan komedonya cuma dikiiiiiit banget. Alhamdulillaahhh... Dan kabar baiknya udah boleh pake cream pencerah. Horeee!!! Kali ini gue tebus cream pencerah, day cream, dan facial wash. Sunblock dan night creamnya masih ada soalnya. Bismillah ya. Semoga rajin kayak kemarin-kemarin biar kulit mukanya bagus, sehat. Cantik. Jadi suami seneng. Ehheehehehehe...

Jadi, cowok-cowok yang pengen punya pacar/istri cantik... Udah siap kan dengan segala kebutuhan untuk bikin cantiknya itu? Perawatannya ga murah, bok!! Belum lagi harga bedak, lipstik, parfume, dsb... Kalo ga mau modalin, ya siap-siap aja dengan muka polosnya cewek yang ga diapa-apain. Apa? Mau cari yang cantiknya natural? Normal? Emang udah dari sananya? Gaesss... Yang cantik dari lahir juga kalo ga dirawat teteup bakal ga enak diliat loh lama-lama.

Alhamdulillah ya suami bidadari mendukung banget untuk yang satu ini. Facial boleh, perawatan muka ampe badan malah disuruh, eyelash ekstension biar ga repot maskaraan juga boleh... Kata si ayank... Kalo istri cantik, yang seneng kan suaminya juga. Seneng ngeliatnya, seneng juga kalo denger orang bilang "wah istrinya wawan cantik ya". Ahahaahahaha...

Proses milih mau klinik kecantikan ini aja ribet banget. Hahahaha. Mau Erha atau Natasha, berarti kudu banget ke Palembang. Lah gue ke Palembang aja jarang. Udah gitu search di google kayaknya biaya perawatan disana muahaaal. Akhirnya memutuskan kalo ga di linggau, di prabu aja. Di prabu udah tanya-tanya zheaa clinic sih, tapi blm yakin kesana karena pulang aja jarang apalagi udah nikah. Akhirnya milih di linggau aja, klinik Ladiva atas rekomendasi beberapa temen. Ada temen yang cocokan, ada yang gak. Bidadari yang kulit mukanya biasanya susah cocok ama skincare, alhamdulillah ini cocokan. Dan di Ladiva juga harganya (baik itu perawatan dan produknya) masih terjangkan ama Auditor PNS Newbie yang gajinya seberapa banget ini lah. Hahahahahahah

Bismillah ya, moga moga konsisten merawat mukanya. Cocok seterusnya dan ga bermasalah. Banyak rejeki biar bisa terus perawatan. Dan mukanya ga bandel lagi. Aamiin. Demi muka kinclong dan suami bahagia! hahahahaahha

Blog Design ByWulansari